hut

Jerman Siap Tampung 25 Persen Migran Selamat

BERLIN – Jerman siap menampung seperempat migran yang tiba di Italia melalui jalur laut, demikian Menteri Dalam Negeri, Horst Seehofer, dalam pernyataannya, memberi sinyal itikad baik kepada negara tetangga di selatan menjelang pembicaraan Uni Eropa soal migran pada September ini.

Negara-negara Uni Eropa ingin mencapai kesepakatan sementara tentang berbagi pelayanan para migran yang tiba di sejumlah pantai blok tersebut, saat pertemuan para menteri dalam negeri akan berlangsung di Malta pada 23 September.

Perdebatan tentang isu migran terjadi di kalangan anggota Uni Eropa sejak lonjakan arus pengungsi pada 2015, yang berasal dari negara-negara konflik di Timur Tengah dan Afrika.

“Jika semua sepakat, maka kami akan menerima 25 persen dari mereka yang berhasil selamat di laut dan yang berakhir di Italia,” kata Seehofer, kepada surat kabar Sueddeutsche. “Ini tidak akan mengacaukan kebijakan kami.”

Italia dan Yunani telah lama mengeluhkan soal kurangnya solusi Uni Eropa terhadap kedatangan migran. Upaya Uni Eropa untuk membuat sistem kuota gagal, menghadapi perlawanan keras dari negara-negara timur.

Peningkatan kedatangan migran melalui jalur laut selama berbulan-bulan musim panas membuat hubungan meregang antara negara Uni Eropa dan sesama anggota Italia, yang mantan Menteri Dalam Negeri-nya, Matteo Salvini, menutup pelabuhan Italia untuk kapal-kapal yang menyelamatkan pendatang baru di Mediterania.

“Saya selalu katakan, bahwa kebijakan kami bersifat manusiawi,” tambah Seehofer. “Kami tidak akan membiarkan siapa pun tenggelam.”

Pemerintahan baru Italia yang dilantik pekan lalu, berjanji akan mengubah taktik penyelamatan perahu. Pada Kamis, Italia mengatakan telah menyepakati perjanjian dengan negara-negara Uni Eropa untuk berbagi penanganan migran di laut di Mediterania. (Ant)

Lihat juga...