hut

Pesawat Hilang Kontak di Timika Belum Ditemukan

TIMIKA – Kantor Pencarian dan Pertolongan (SAR) Timika meminta dukungan warga Distrik Hoeya, Kabupaten Mimika, untuk membantu mencari pesawat Twin Otter DHC6-400 bernomor registrasi PK-CDC, yang hilang kontak di wilayah pegunungan Papua sejak Rabu (18/9).

Kepala Kantor SAR Timika, Monce Brury, mengatakan, berdasarkan analisis, pesawat itu melaporkan posisi terakhirnya kepada menara ATC di Bandara Timika pada koordinat 37,5 mil laut radius 56 derajat pada menit 01.59 UTC.

Lima mil ke depan dari posisi terakhir itu yang diduga menjadi tempat kecelakaan pesawat Twin Otter PK-CDC di kawasan sekitar Distrik Hoeya.

“Kami sudah menyebarkan informasi melalui telepon satelit dan radio SSB ke Distrik Hoeya, untuk meminta masyarakat Kampung Hoeya agar membantu dalam proses pencarian pesawat Twin Otter PK-CDC yang hilang kontak,” kata Monce.

Menurut dia, setiap dua jam sekali jajarannya akan mengontak aparat distrik dan aparat Kampung Hoeya mengenai perkembangan informasi pencarian oleh warga melalui jalur darat di wilayah itu.

Pencarian pesawat milik PT Carpediem Air yang hilang kontak dalam penerbangan dari Timika menuju Ilaga sejak Rabu (18/9) hingga Sabtu (21/9) petang belum membuahkan hasil, sehingga diputuskan alternatif lain, yaitu pencarian melalui jalur darat dengan berjalan kaki menuju titik sasaran, selain melibatkan armada helikopter yang lebih banyak pada operasi SAR hari ke lima, Minggu (22/9).

Komandan Pangkalan TNI AU Yohanes Kapiyau Timika, Letkol Penerbang Sugeng Sugiharto, mengatakan fasilitas komunikasi di Distrik Hoeya sangat terbatas untuk melaporkan setiap perkembangan informasi yang didapatkan masyarakat setempat ke Timika. Satu-satunya sarana komunikasi ke Timika hanya menggunakan peralatan radio SSB.

“Di Distrik Hoeya, yaitu di Puskesmas Hoeya terdapat radio SSB untuk bisa berkomunikasi dengan personel Kantor SAR di Timika. Sementara ini belum ada laporan atau temuan dari warga Hoeya terkait keberadaan pesawat yang kita cari-cari itu,” kata dia.

Letkol Sugeng mengatakan, pada Minggu (22/9) pagi mulai pukul 06.00 WIT, proses pencarian pesawat hilang kontak itu akan diawali dengan menerbangkan pesawat CN 235 TNI AU untuk meninjau kondisi cuaca di lokasi sasaran.

Selanjutnya akan diterbangkan berturut-turut dua unit helikopter milik PT Freeport Indonesia, disusul helikopter Caracal TNI AU dan helikopter milik PT Carpediem.

Pencarian pesawat pada Sabtu pagi tidak bisa dilakukan lantaran kondisi cuaca di titik sasaran kurang bersahabat, karena kawasan itu diselimuti kabut tebal disertai hujan deras.

Sugeng mengatakan, titik sasaran pencarian pesawat hilang kontak itu berada pada lima mil setelah pesawat itu melaporkan posisi terakhirnya, yaitu pada koordinat 37,5 nautical mile itu.

Pada Sabtu siang, lokasi yang diduga menjadi area kecelakaan pesawat Twin Otter PK-CDC itu tertutup awan. (Ant)

Lihat juga...