hut

Fed AS Diperkirakan Kembali Pangkas Suku Bunga

WASHINGTON — Federal Reserve AS secara luas diperkirakan akan memangkas suku bunga acuannya untuk ketiga kalinya sejak Juli setelah mengakhiri pertemuan kebijakan dua hari pada Rabu waktu setempat, di tengah perlambatan pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat lebih lanjut, kata para analis.

“Perkiraan pertumbuhan ekonomi untuk kuartal ketiga melayang di sisi rendah dua persen. Sementara ini menempatkan pertumbuhan dekat dengan perkiraan The Fed laju kegiatan jangka panjang yang berkelanjutan. Fed tidak ingin melihat pertumbuhan melambat lebih lanjut dan mengancam untuk menempatkan tekanan ke atas pada pengangguran,” kata Tim Duy, profesor di University of Oregon dan pengamat lama Fed, menulis dalam sebuah posting blog pada Senin (28/10/2019).

“Federal Reserve akan menurunkan suku bunga pada Rabu untuk ketiga kalinya sejak Juli, di tengah kehati-hatian dalam upaya untuk memacu aktivitas ekonomi dan mengimbangi risiko pada prospek,” katanya, dikutip dari Xinhua.

Ekonomi AS berkembang pada tingkat tahunan sebesar dua persen pada kuartal kedua tahun ini, menandai perlambatan dari pertumbuhan 3,1 persen pada kuartal pertama, di tengah meningkatnya ketegangan perdagangan.

Pertumbuhan ekonomi AS diperkirakan akan melambat lebih lanjut menjadi 1,7 persen pada kuartal ketiga, menurut perkiraan terbaru oleh Federal Reserve Bank of Atlanta pada Senin (28/10/2019). Departemen Perdagangan AS akan merilis estimasi awal PDB (produk domestik bruto) kuartal ketiga pada Rabu (30/10/2019).

Mohamed A. El-Erian, kepala penasihat ekonomi di Allianz SE dan kolumnis Bloomberg, juga memperkirakan The Fed akan menurunkan suku bunga sebesar seperempat persentase poin minggu ini.

“The Fed akan membenarkan penurunan suku bunga dengan mengutip kekhawatiran yang berkelanjutan tentang lingkungan ekonomi internasional yang rapuh dan kurangnya resolusi definitif untuk ketidakpastian kebijakan,” tulis El-Erian dalam sebuah op-ed yang diterbitkan pada Senin (28/10/2019).

Dia menambahkan bahwa bank sentral tidak ingin mengecewakan pasar, yang telah memperhitungkan tidak hanya pada penurunan suku bunga Oktober, tetapi juga satu atau dua pemotongan lagi pada tahun depan atau lebih.

Perdagangan berjangka suku bunga yang dilacak oleh CME Group pada Selasa (29/10/2019) menunjukkan peluang 97,3 persen Fed akan menurunkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada Rabu. Fed akan menurunkan target untuk suku bunga dana federal ke kisaran 1,5 persen hingga 1,75 persen.

“Pembuat kebijakan utama tidak berusaha untuk mengubah ekspektasi pasar dari kepastian bahwa minggu ini akan membawa suku bunga lebih rendah,” kata Duy, menambahkan Wakil Ketua Fed Richard Clarida condong ke arah pelonggaran lebih besar untuk membatasi risiko penurunan dalam pidatonya baru-baru ini.

“Catatan bahwa isu ekspektasi pasar dovish bukanlah masalah sepele. Meskipun suara hawkish akan berbeda pendapat tentang keputusan penurunan suku bunga, pembuat kebijakan yang lebih moderat kemungkinan akan melihat ekspektasi pasar sebagai alasan untuk berpihak pada dovish,” katanya.

“Kejutan hawkish oleh Fed akan menyebabkan para pelaku pasar menilai kembali pemahaman mereka tentang proses kebijakan moneter dan mengantisipasi jalan kebijakan yang lebih hawkish ke depan,” kata Duy, memperingatkan bahwa akan membalikkan dampak positif dari perubahan kebijakan dovish The Fed yang telah mendukung ekonomi tahun ini.

The Fed telah menurunkan suku bunga dua kali tahun ini, pada Juli dan September, di tengah meningkatnya risiko dan ketidakpastian yang berasal dari ketegangan perdagangan dan perlambatan ekonomi global.

Namun, jika tidak ada kemunduran dalam data ekonomi, The Fed tidak akan melanjutkan pemotongan suku bunga tanpa batas waktu, menurut Duy.

“Titik di mana mereka ingin berhenti bisa datang setelah pemangkasan minggu ini. Kebijakan suku bunga akan berada di kisaran perkiraan terendah dalam Ringkasan Proyeksi Ekonomi September Fed,” katanya.

Lima puluh enam persen ekonom juga memperkirakan pejabat Fed memberi sinyal bahwa mereka kemungkinan akan berhenti untuk beberapa waktu setelah penurunan suku bunga pada Rabu, menurut survei yang dirilis oleh Bloomberg News pekan lalu.

“Tanpa adanya kemunduran dalam aliran data, pejabat-pejabat bank sentral pada akhirnya akan menjadi yakin bahwa mereka telah mengubah kebijakan yang cukup akomodatif untuk mengatasi risiko yang ada dengan perkiraan,” kata Duy. [Ant]

Lihat juga...

Mersin escort

»

bodrumescort.asia

»

Escort Adana bayan

»

Mersin türbanlı escort Sevil

»

Mersinde bulunan escort kızlar

»

storebursa.com

»

maltepeescort.org

»

Kayseri elit eskort

»

Eskişehir sınırsız escort

»

Eskişehirde bulunan escort kızlar

»

samsuni.net

»

Escort Adana kızları

»

eskisehir eskort

»

adana eve gelen escort

»

adana escort twitter

»

adana beyazevler escort

»

http://www.mersinindex.com

»

pubg mobile hileleri

»

Nulled themes

»

www.ankarabugun.org

»

www.canlitvtr.net

»

escort izmir

» www.escortantalyali.com