hut

Karnaval Karawo Menjadi Ikon Pariwisata Gorontalo

Suasana pembukaan Gorontalo Karnaval Karawo 2019 – Foto Ant

GORONTALO – Even Gorontalo Karnaval Karawo, telah menjadi ikon pariwisata di daerah itu. Melalui Gorontalo Karnaval Karawo 2019, diharapkan pertumbuhan sektor pariwisata dapat menjadi motor pendorong pertumbuhan ekonomi regional Provinsi Gorontalo.

Sehingga festival tersebut dapat membantu untuk menopang pertumbuhan ekonomi nasional. “Kegiatan ini merupakan hasil kerjasama antara Pemerintah Provinsi Gorontalo dan Kantor Perwakilan BI Provinsi Gorontalo,” ujar Kepala Kantor Perwakilan (KPw) Bank Indonesia (BI) Provinsi Gorontalo, Budi Widihartanto, Minggu (6/10/2019).

Menurutnya, pengembangan sektor pariwisata bersifat forward linkage, yang berarti memiliki dampak terhadap pertumbuhan sektor ekonomi lain. “Seperti pada sektor makanan minuman, perdagangan, transportasi, jasa kesehatan, industri pengolahan, pertanian, konstruksi, transportasi dan lainnya,” jelas Budi.

Pangsa sektor pariwisata terhadap PDRB Gorontalo mencapai 3,25 persen selama lima tahun terakhir. “Pertumbuhan yang cukup signifikan tersebut didorong oleh berbagai program pembangunan sektor pariwisata melalui konsep Akses, Atraksi, Amenitas, Produk, dan People 3A2P, salah satunya melalui Gorontalo Karnaval Karawo,” tambahnya.

Sulaman Karawo merupakan salah satu kerajinan khas dari Gorontalo. Proses pembuatan kerajinan sulaman Karawo ini masih dilakukan secara manual dengan menggunakan tangan tanpa bantuan mesin. Tingkat kesulitan yang tinggi membuat sulaman Karawo memiliki nilai keunikan dan kekhasan yang berbeda dengan kerajinan lain. (Ant)

Lihat juga...