hut

Trump Peringatkan Presiden Turki Soal Suriah

WASHINGTON – Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, memperingatkan Presiden Turki, Tayyip Erdogan, dalam sepucuk surat tentang serangan Turki ke Suriah, “Jangan menjadi pria yang keras” dan “Jangan menjadi orang bodoh!”

Surat bertanggal 9 Oktober dirilis oleh Gedung Putih pada Rabu, saat Trump berjuang mengendalikan konflik politik menyusul keputusannya untuk menarik pasukan AS dari Suriah utara, sehingga membuka jalan bagi serangan Turki terhadap Kurdi.

Surat itu berupaya merayu Erdogan, agar membatalkan keputusannya menyerbu Suriah, yang Erdogan katakan kepada Trump melalui percakapan telepon 6 Oktober.

“Mari kita bekerja dengan baik!” kata Trump.

“Anda tidak ingin bertanggung jawab atas pembantaian ribuan orang, dan saya tidak ingin bertanggung jawab atas hancurnya ekonomi Turki – dan Saya mau.”

Trump menulis surat yang dirilis itu untuk mendukung pandangannya, bahwa ia tidak memberi Turki lampu hijau untuk menyerbu Suriah. Banyak anggota parlemen yang menghujani Trump dengan kritikan pedas atas keputusannya, untuk memindahkan pasukan AS dari zona konflik tersebut.

“Saya telah bekerja keras untuk menyelesaikan beberapa masalah Anda. “Jangan mengecewakan dunia. Anda mampu membuat kesepakatan yang luar biasa,” kata Trump, dalam surat itu.

Presiden menuliskan, bahwa komandan Pasukan Demokratik Suriah pimpinan Kurdi, Jenderal Mazloum Kobani Abdi, bersedia berunding dan membuat sejumlah konsesi.

“Sejarah akan menatap Anda dengan baik, jika melakukan ini dengan cara yang benar dan manusiawi. Dan, sejarah selamanya akan memandang Anda sebagai iblis jika hal baik tidak terjadi. Jangan menjadi pria yang keras. Jangan menjadi manusia bodoh!” kata Trump.

Ia menambahkan” “Saya akan hubungi Anda nanti.” (Ant)

Lihat juga...