hut

Emil: Jepang Dukung Pemulihan Sungai Citarum

Editor: Koko Triarko

BEKASI – Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, memastikan Negara Jepang akan membantu program Lingkungan Hidup di wilayahnya. Hal tersebut diketahui dari hasil  pertemuannya dengan Wakil Menteri Lingkungan Hidup Jepang, Nakayama, membahas rencana dan komitmen bantuan terhadap sejumlah program lingkungan di Jabar.

“Pertama, dukungan Jepang untuk pemulihan Sungai Citarum, dari mulai pengolahan limbah industri yang canggih akan dihibah dan dikerja samakan,” ungkap Emil, sapaan akrabnya, melalui rilis yang diterima Cendana News, Rabu (6/11/2019).

Diketahui, Gubernur Jabar Ridwan Kamil memulai lawatan kerjanya ke Jepang dengan menggelar sejumlah pertemuan dengan berbagai pihak, terkait komitmen pembangunan dan rencana investasi di Jawa Barat.

Pertemuan tersebut dimulai dengan Kementerian Lingkungan Hidup Jepang (Ministry of the Environment of Japan), kemudian dengan pihak Japan Internasional Coorporation Agency (JICA) pada Selasa (5/11/2019) di Tokyo, Jepang.

Dikatakan, bahwa rencana dukungan pada proyek Tempat Pengolahan dan Pemrosesan Akhir sampah (TPPAS) regional Legok Nangka di Kabupaten Bandung terkait program Green Business yang diikuti Jepang.

“Nah, beliau (Wamen Lingkungan Jepang) menyarankan ini akan dibahas secara teknis di bawah, agar bantuan program terkait lingkungan dari Jepang di 2020 bisa dilaksanakan,” jelasnya.

Dalam kesempatan yang sama, Emil juga menyampaikan permintaan keterlibatan perusahaan-perusahaan Jepang yang memiliki pabrik di Jabar, untuk menyalurkan dana CSR-nya untuk turut serta dalam pemulihan dan penghijauan di Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum.

Menurutnya, dukungan untuk program lingkungan pun datang dari JICA yang menyambut baik target pemerintah menjadikan Citarum sungai terbersih dan ramah lingkungan pada 2024.

“JICA akan memastikan banyak bantuan dalam bentuk dana dan teknologi dan kepakaran, dalam membantu Jabar mempercepat program Citarum Harum,” tutur Emil.

Ke dua dalam pertemuan tersebut, JICA juga mendorong Jabar menjadi percontohan program pengelolaan sampah menjadi energi (waste to energy). JICA akan membantu mengawal proyek TPPAS Legok Nangka, juga 3-4 proyek serupa di sejumlah wilayah lainnya.

“Ada 3-4 proyek waste to energy yang akan dibantu JICA dalam prosesnya. Lewat support JICA, maka kredibilitas proyek ini di mata internasional menjadi sangat baik. Insyaallah Jabar menjadi percontohan yang baik untuk provinsi ramah lingkungan,” kata Gubernur.

JICA, menurutnya juga memastikan tetap komitmen mendorong investasi ke Indonesia lewat kerja sama antarpemerintah. Dia mencontohkan kontribusi tersebut lewat pembangunan Pelabuhan Patimban, Subang, yang akan memenuhi standar pembangunan berkelanjutan.

“Jadi standar-standar internasional bisa kita penuhi, kalau berhasil bukan hanya untuk Jawa Barat dan Indonesia, namun untuk dunia dan Jepang,” katanya.

Sementara Kepala Dinas Perhubungan Jabar, Herry Antasari, menambahkan, mengingat konstruksi Pelabuhan Patimban, Subang dikerjakan pihak Jepang, maka JICA turut didorong untuk berkontribusi dalam pengembangan kawasan Segitiga Rebana.

JICA yang menjadi bandul dari bantuan donor Jepang ke Indonesia, dinilai Pemprov Jabar mampu mendorong kontribusi maksimal dan optimal dalam rencana Rebana yang akan jadi kawasan ekonomi khusus tersebut.

“Urusan pelabuhan sudah clear, yang menjadi konsen Pemprov Jabar adalah pengembangan kawasannya. Jadi kedatangan Pak Gubernur ke Jepang untuk memastikan, menggambarkan peran mereka tidak selesai hanya setelah kontruksi, tapi mereka juga ditawarkan terlibat dalam pembangunan infrastruktur yang ada di Rebana,” katanya.

Gubernur, menurut Herry, juga meminta peran Jepang dalam upaya membangun infrastruktur penunjang pelabuhan, sekaligus akses konektivitas yang menghubungkan antara Patimban, Kertajati dan kawasan Cirebon.

“Prinsipnya, siapa pun bisa masuk dan berkontribusi dalam pembangunan kawasan, tapi karena konstruksi Patimban sudah lebih dulu oleh Jepang, kenapa tidak oleh mereka? Mereka juga berkepentingan, agar investasi kembali cepat,” kata Herry.

Kawasan Rebana membutuhkan ekosistem yang terbangun dengan baik, lewat pertemuan dengan pihak JICA diharapkan pula mereka bisa membangun komunikasi dengan pemerintah Jepang, serta perusahaan-perusahaan swasta yang bisa masuk Rebana.

“Kalau ekosistemnya baik, maka pembangunan pelabuhan akan makin cepat,” ungkap Herry.

Peluang Jepang menggarap dan mengembangkan Rebana terbuka, mengingat 10-11 pusat pengembangan dan industri yang ada di kawasan tersebut membutuhkan selain akses juga fasilitas air bersih, hingga transportasi dan pemukiman.

“Kita ingin Rebana bisa terbangun dengan cepat, sumber daya sudah ada sekaligus tawaran kemudahan perizinan yang sudah dipastikan oleh Pak Gubernur,” pungkasnya.

Lihat juga...