Kejurnas, Cara Kalteng Menguji Kemampuan Atlet Panahan

Ilustrasi atlet panahan [CDN]

PALANGKA RAYA – Kejuaraan Nasional (Kejurnas) Panahan menjadi ajang menguji kemampuan, pemanah lokal Kalimantan Tengah bersaing dengan pemanah dari provinsi lain.

“Dengan adanya kejurnas ini semoga meningkatkan kualitas dan jam terbang para peserta yang mengikuti kejuaraan panahan tersebut,” kata Kepala Dinas Pemuda Dan Olahraga Provinsi Kalteng, Falery Tuwan, usai pembukaan Kejurnas Panahan yang digelar di Palangka Raya, Senin (2/12/2019).

Kompetisi tersebut mempertemukan atlet muda yang sedang menjalani Pusat Pendidikan Dan Latihan Pelajar (PPLP), Pusat Pendidikan Dan Latihan Pelajar Daerah (PPLD) dan Sekolah Khusus Olahraga (SKO) yang ada di Indonesia. Kejurnas Panahan yang dilaksanakan di Kota Palangka Raya pada 1-6 Desember 2019 tersebut, diikuti 149 atlet dari sejumlah provinsi.

Kejuaraan akan memperebutkan medali dari setiap kategori yang diperlombakan. “Kegiatan ini akan menjadi ajang evaluasi dari Kementerian Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia dan pemerintah daerah yang telah melakukan pembinaan di sejumlah PPLP, PPLD dan SKO di setiap daerah,” tambahnya.

Falery menyebut, ajang tersebut tidak lain juga untuk mencari bibit-bibit baru atlet panahan. “Atlet yang nantinya bisa dibawa berlaga ke jenjang nasional dan internasional,” tandasnya.

Lihat juga...