Polda Sumsel Amankan Ratusan Senpi

PALEMBANG – Tim Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Sumatera Selatan dan jajaran, dalam Operasi Senjata Api (Senpi) Musi sepanjang 2019 ini mengamankan 463 senjata api laras pendek dan laras panjang dari masyarakat dan pelaku kejahatan.

“Berdasarkan hasil Operasi Senpi Musi 2019 diamankan 153 pucuk senpi laras panjang, 105 pucuk senpi laras pendek, amunisi 194 butir, magazen tiga buah dari 19 tersangka pelaku kejahatan yang masuk daftar target operasi dan 45 tersangka bukan target operasi, sedangkan yang diserahkan secara sukarela oleh masyarakat 205 pucuk senpi laras pendek dan panjang,” kata Direskrimum Polda Sumsel, Kombes Pol Yustan Alpian di Palembang, Jumat (20/19/2019).

Dia menjelaskan, senjata api tersebut paling banyak diamankan dari wilayah Polres Muaraenim 102 pucuk senpi dengan perincian penyerahan dari masyarakat 85 pucuk, dari tersangka target operasi dua pucuk, dan tersangka bukan target operasi 15 pucuk.

Kemudian dari Polres Ogan Komering Ilir 57 pucuk senpi dengan perincian penyerahan dari masyarakat 49 pucuk, target operasi enam pucuk, dan diamankan dari tersangka bukan target operasi enam pucuk senpi.

Polres Ogan Komering Ulu (OKU) Timur 36 pucuk senpi dengan perincian penyerahan dari masyarakat 30 pucuk, target operasi tiga pucuk, dan diamankan dari tersangka bukan target operasi tiga pucuk senpi, kata Kombes Yustan.

Dalam kesempatan jumpa pers hasil Operasi Senpi Musi 2019, Kabid Humas Polda Sumsel, Kombes Pol Supriadi, menambahkan pihaknya mengimbau masyarakat yang masih memiliki/menyimpan senjata api rakitan atau buatan pabrik, agar segera menyerahkan kepada aparat kepolisian terdekat.

Bagi masyarakat yang secara sukarela menyerahkan senjata api rakitan secara sukarela, tidak akan diproses secara hukum. Sebaliknya, jika masyarakat terjaring operasi kepolisian terbukti menyimpan atau memiliki senjata api rakitan maupun pabrikan akan diamankan dan diproses sesuai dengan ketentuan hukum.

Siapa pun yang terbukti menggunakan dan menyimpan termasuk membuat senjata api serta memiliki bahan peledak tanpa izin, akan dikenakan sanksi hukum dengan ancaman yang cukup berat, yakni 20 tahun penjara.

“Operasi penertiban senpi itu akan lebih digencarkan, sehingga diharapkan ke depan bisa diminimalkan penyalahgunaan dan tindak kejahatan yang menggunakan senjata api,” ujar Kabid Humas. (Ant)

Lihat juga...