Waspadai Enam Lintasan Rawan di Tol Trans Jawa

JAKARTA – Sedikitnya ada enam lintasan di Tol Trans Jawa masuk dalam pemetaan kawasan rawan kecelakaan yang perlu diwaspadai pengendara, khususnya saat libur Natal dan Tahun Baru 2020.

“Lokasi rawan ini dipetakan berdasarkan jumlah kecelakaan pada Januari hingga Juni 2019,” kata Kepala Divisi Operasi dan Perawatan PT Jasa Marga Persero (Tbk), Fitri Wiyanti, di Bekasi, Kamis (19/12/2019).

Berdasarkan laporan lokasi rawan kecelakaan, terdapat enam lintasan jalan tol yang masuk dalam jaringan Trans Jawa.

Untuk Tol Jakarta-Cikampek arah timur terdapat titik rawan kecelakaan di KM55 dan KM56 dengan total sembilan kecelakaan.

Tol Palimanan-Kanci terdapat lokasi rawan kecelakaan di KM200 hingga KM201 dengan angka kecelakaan empat kejadian.

Tol Batang-Semarang berada di lintasan KM371 hingga KM374 sebanyak 25 kejadian.

Tol Semarang-Solo berada di lintasan KM431 hingga KM432 dengan total 11 kejadian kecelakaan.

Tol Solo-Ngawi berada di lintasan KM511 hingga KM512 dengan total sepuluh kejadian kecelakaan.

Tol Ngawi-Kertosono berada di lintasan KM643 hingga KM644 sebanyak enam kejadian kecelakaan.

Direktur Operasional PT Jasa Marga, Subakti Syukur, menambahkan Tol Pandaan-Malang juga masuk dalam kawasan rawan kecelakaan karena terdapat kemiringan sepanjang 60 kilometer.

“Biasanya ada kejadian tabrak belakang karena supir mengantuk,” katanya.

Selain memasang rambu peringatan rawan kecelakaan, Jasa Marga juga menerapkan inovasi guna antisipasi kecelakaan, salah satunya melalui pemasangan garis kejut yang mengeluarkan nada selamat ulang tahun.

“Garis kejut bernada itu kita pasang di Jalan Tol Ngawi-Kertosono, tepatnya di KM644 sebagai pengingat bagi pengendara untuk waspada,” katanya.

Kejadian kecelakaan di lintasan Tol Trans Jawa rawan terjadi, sebab menjadi salah satu lintasan terpanjang selain Trans Sumatra.

“Titik lelah terjadi saat melakukan perjalanan tiga sampai empat jam. Jangan paksakan mengemudi jika sudah lelah,” katanya. (Ant)

Lihat juga...