Malang dan Blitar Tersambung Jalur Lintas Selatan di 2022

Progres pembangunan proyek infrastruktur Jalur Lintas Selatan di wilayah Kabupaten Malang, Jawa Timur, Sabtu (25/01/2020) – Foto Ant

MALANG – Akses transportasi dari Kabupaten Malang hingga perbatasan Kabupaten Blitar, Jawa Timur, direncanakan sudah tersambung dengan proyek infrastruktur Jalur Lintas Selatan (JLS) di 2022 mendatang.

Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa memastikan, proyek pembangunan JLS, saat ini sedang dikerjakan sepanjang 17,8 kilometer. Tepatnya untuk jalur antara Balekambang hingga Kedungsalam, yang meliputi wilayah Kabupaten Malang hingga perbatasan Kabupaten Blitar. “Pembangunannya on progress, dibiayai oleh Islamic Development Bank atau IDB,” ujarnya saat meninjau pengerjaan proyek pembangunan JLS di Kabupaten Malang, Sabtu (25/1/2020).

Proyek infrastruktur JLS, seluruhnya dibangun sepanjang 684 kilometer. Jalan dibangun dari Banyuwangi hingga Tulungagung, Jawa Timur. “Dari 684 kilometer itu, 382 kilometer di antaranya proses pembangunannya sudah berjalan dan selesai. Saat ini sedang berlangsung pembangunan JLS sepanjang 72 kilometer yang dibiayai oleh IDB,” rincinya.

Sisanya, sepanjang 215 kilometer akan dibangun menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat. “Untuk pembangunan sepanjang 215 kilometer yang menggunakan APBN Kementerian PUPR ini, sepanjang 30 kilometer di antaranya sudah dilakukan pembebasan lahan,” ujarnya.

Mantan Menteri Sosial itu berharap, setiap kepala daerah yang areanya dilalui proyek JLS turut membantu menyediakan lahan. Sehingga Kementerian PUPR segera memiliki gambaran pembebasan lahannya, sehingga proses pembangunan bisa cepat dilakukan. “Untuk pembangunan JLS sepanjang 17,8 kilometer di wilayah Kabupaten Malang hingga perbatasan Blitar, yang sekarang sedang dalam proses pembangunan. Diprediksi akan selesai dibangun pada tahun 2022 ini,” pungkasnya. (Ant)

Lihat juga...