Uji Coba B40 Dimulai Maret

Sampel bahan bakar biodiesel B-20, B-30, dan B-100 – Foto Ant

JAKARTA – Uji coba program mandatori biodiesel 40 persen atau B40 di Indonesia, akan dimulai Maret mendatang. Asosiasi Produsen Biofuel Indonesia (Aprobi) sudah mendapatkan kepastian akan mendapatkan kiriman bahan baku.

“Saya kira mulai bulan depan, saya baru dapat surat dari badan penelitian migas supaya mengirimkan bahan bakunya untuk diujicobakan,” kata Ketua Umum Aprobi, MP Tumanggor, ditemui di Kemenko Kemaritiman dan Investasi Jakarta, Senin (10/2/2020).

Tumanggor menjelaskan, uji coba B40 akan segera dilakukan sebagaimana arahan Presiden Jokowi. Program tersebut harus mulai berjalan pada Januari 2021 mendatang. “Jadi tentu semua harus diuji coba, road test dulu,” tandasnya.

Nantinya ujicoba B40 dilakukan dengan dua model. Dengan memasok fatty acid methyl ester (FAME) sebagai campuran membuat biodiesel langsung dengan kadar 40 persen. “Atau CPO-nya diproses melalui destilasi (penyulingan). Kalau destilasi bagaimana, kalau FAME bagaimana, kita lihat hasilnya nanti,” katanya.

Ada pun terkait program B30 yang tahun ini resmi berjalan, Tumanggor mengatakan, hingga kini tidak ada hambatan berarti dalam pelaksanaannya. “Baik dari perusahaan otomotifnya, baik dari segi penyaluran dari Pertamina, demikian juga suplai dari para produsen. Semua berjalan sesuai rencana,” tandasnya.

Sebanyak 9,6 juta kiloliter bahan bakar dari minyak kelapa sawit, tahun ini ditargetkan bisa diserap untuk program B30. Dengan jumlah tersebut, diperkirakan kebutuhan bahan bakar minyak nabati yang dibutuhkan untuk program itu mencapai sekira 800 ribuan KL. “Mungkin kalau sekarang sudah sekitar 900 ribu KL. Soal penambahan saya rasa angka yang ditetapkan sudah disesuaikan dengan kebutuhan solar yang ada,” pungkasnya. (Ant)

Lihat juga...