Kejahatan Siber Marak di Tengah Pandemi Covid-19

Ilustrasi -Ist

JAKARTA – Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN), menyebutkan momentum pandemi Covid-19 telah dimanfaatkan para penjahat siber untuk melancarkan aksinya. Pusat Operasi Keamanan Siber Nasional (Pusopskamsinas) BSSN, mencatat telah terjadi 88.414.296 kasus serangan siber di Indonesia sejak 1 Januari hingga 12 April 2020.

Data mutakhir Pusopskamsinas BSSN yang diterima di Jakarta, Rabu, menyebutkan serangan siber terus terjadi dengan berbagai macam serangan bertemakan virus atau pandemi Covid-19.

Pada Januari 2020, tercatat sebanyak 25.224.811 serangan, Februari sebanyak 29.188.645 serangan, dan Maret sebanyak 26.423.989 serangan, serta sampai dengan 12 April 2020 tercatat 7.576.851 serangan. Puncak serangan terjadi pada 12 Maret 2020, yaitu 3.344.470 serangan siber.

Serangan siber tersebut tercatat terdiri dari 56 persen trojan activity, 43 persen information gathering (pengumpulan informasi), dan 1 persen web application attack.

Selama periode 1 Januari sampai dengan 12 April 2020, telah terjadi 159 kasus insiden web defacement pada situs web instansi pemerintah.

Tercatat 16 kasus web defacement terjadi pada Januari, 26 kasus pada Februari, 69 kasus pada Maret, dan 48 kasus sampai dengan 12 April 2020.

Serangan web defacement terjadi lebih masif terjadi pada akhir pekan maupun hari libur nasional.

Serangan siber global yang memanfaatkan isu Covid-19 tercatat sebanyak 25 insiden, terdiri dari 17 serangan yang menargetkan secara global dan 8 serangan yang secara spesifik menargetkan suatu negara. Jenis serangan meliputi serangan malware, phising, dan ransomware.

Pada April, telah terjadi serangan Malicious Zoom, yaitu serangan terhadap aplikasi telekonferensi Zoom yang menggunakan kode berisi modul metasploit, adware, dan hidden ad (iklan tersembunyi).

Mengingat banyaknya serangan siber yang terjadi, BSSN merekomendasikan masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap berbagai bentuk kejahatan siber, di antaranya dengan:

  1. Waspada terhadap social engineering dan phising. Hindari membuka email dan tautan yang mencurigakan atau berasal dari sumber tidak terpercaya
  2. Selalu kunjungi sumber informasi resmi dari pemerintah terkait wabah Covid-19
  3. Melengkapi perangkat mobile/ komputer dengan antivirus
  4. Tidak membagikan informasi kredensial dan data diri pribadi, serta
  5. Membatasi akses perangkat yang digunakan untuk bekerja dari anak-anak dan anggota keluarga. (Ant)
Lihat juga...