Ratusan Karyawan Pabrik Rokok di Madiun di Tes Cepat

Tim Dinkes Kabupaten Madiun lakukan rapid test terhadap 895 karyawan pabrik rokok PT Digdaya Mulia Abadi (DMA) Mitra Produksi Sigaret (MPS) PT HM Sampoerna di Desa Tiron, Kecamatan Madiun, Rabu (27/5/2020) – Foto Ant

MADIUN – Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Madiun, Jawa Timur, melakukan rapid test atau tes cepat karyawan pabrik rokok PT Digdaya Mulia Abadi (DMA) Mitra Produksi Sigaret (MPS) PT HM Sampoerna yang ada di wilayah setempat.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Madiun, Soelistyo Widyantono mengatakan, rapid test massal tersebut dilakukan, menyusul adanya seorang karyawan pabrik rokok yang dinyatakan positif COVID-19. Pasien tersebut merupakan warga Kelurahan Patihan, Kota Madiun, yang saat ini menjalani perawatan di RSUD dr Soedono Madiun.

“Pelaksanaan rapid test ini merupakan deteksi dini terhadap karyawan. Hal ini segera dilakukan, menyusul ada satu karyawan yang positif. Terlebih pekerja pabrik sangat banyak dengan gedung yang tidak memiliki batasan,” ujar Soelis, di sela kegiatan rapid test massal di pabrik setempat yang ada di Desa Tiron, Kecamatan Madiun, Rabu (27/5/2020).

Total terdapat 895 karyawan yang mengikuti rapid test. Guna memperlancar deteksi cepat tersebut, Pemkab Madiun menyiapkan 30 petugas kesehatan, untuk mengambil sampel darah. Pemerintah daerah belum mengetahui, pekerja yang terkonfirmasi positif di pabrik rokok tersebut tertular dari mana. Secara administrasi dan domisili fisik, pasien tersebut merupakan penduduk Kota Madiun meski sehari-hari bekerja di wilayah Kabupaten Madiun. “Khawatirnya ada penyebaran virus, sehingga menjadi tanggung jawab kami untuk melakukan rapid test ini,” tambahnya.

Bupati Madiun, Ahmad Dawami, saat meninjau langsung pelaksanaan rapid test menyatakan, apabila hasil rapid test ditemukan reaktif, Forkopimda Kabupaten Madiun telah menyepakati ratusan karyawan PT DMA akan diliburkan selama tujuh hari.

Selama libur, gedung pabrik dan kantor akan disemprot disinfektan. Serta dilakukan penyisiran seluruh personel perusahaan. “Kami juga sudah berunding dengan pihak manajemen, bahwa hak karyawan selama libur akan tetap diberikan. Mereka juga berada dalam pengawasan perusahaan dan melakukan isolasi mandiri di rumah,” kata Bupati Ahmad Dawami.

Pemkab Madiun belum mengumumkan hasil rapid test massal dari ratusan karyawan pabrik rokok tersebut. Sesuai rencana, rapid test akan diulangi selang tujuh hari mendatang. (Ant)

Lihat juga...