Luas Tanaman Tembakau di Temanggung Masa Tanam 2020, Turun

TEMANGGUNG — Luas tanaman tembakau di Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah, pada masa tanam 2020 turun 2.000 hektare dibanding tahun 2019, kata Pelaksana Tugas Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Temanggung Masrik Amin Zuhdi.

Masrik Amin menyebutkan luas tanaman tembakau tahun 2019 mencapai sekitar 18.000 hektare dan tahun ini luas tanaman tembakau hanya sekitar 16.000 hektare.

“Penurunan luas tanaman tembakau ini sesuai pesan bupati supaya masyarakat mengantisipasi kemungkinan pasar, kalau ada pengurangan permintaan dari pabrik rokok terkait pandemi COVID-19 sekitar 20 persen, sehingga nanti semua tembakau petani bisa terserap,” katanya di Temanggung, Kamis (4/6/2020).

Menurut Masrik Amin, kalau petani itu hanya merajang tembakaunya sendiri kemudian dijual ke gudang perwakilan pabrik rokok yang ada di Temanggung sebetulnya bisa terserap semua.

Ia menuturkan dengan luas tanaman tembakau sekarang sekitar 16.000 hektare akan menghasilkan tembakau kering sekitar 9.000-10.000 ton. Sementara PT Gudang Garam dan PT Djarum biasanya setiap tahun membutuhkan sekitar 13.000 ton tembakau kering.

“Setiap tahun biasanya PT Gudang Garam bisa menyerap sekitar 8.500 ton dan PT Djarum 4.500 ton, logikanya nanti hasil panen tembakau petani Temanggung terserap semua, termasuk Tembakau Temanggungan  yang dihasilkan petani di sekitar Temanggung seperti dari Magelang, Wonosobo, dan Kendal,” katanya.

Ia menyampaikan kalau hanya Tembakau Temanggung dan Temanggungan tersebut sebenarnya bisa terserap semua oleh pabrik rokok, namun terkadang petani perajang tembakau masih mendatangkan tembakau dari luar daerah seperti Garut dan Bojonegoro sehingga produksinya berlebihan.

Sebelumnya, Bupati Temanggung M. Al Khadziq menyampaikan bahwa di tengah pandemi COVID-19 ini kemungkinan penyerapan tembakau dari pabrik rokok akan berkurang sekitar 20 persen.

“Terutama dari PT Djarum penyerapan turun sekitar 20 persen, sedangkan dari PT Gudang Garam penurunannya belum pasti,” katanya. (Ant)

Lihat juga...