Menelisik Aktivitas Tagana di Tengah Pandemi Covid-19

Editor: Makmun Hidayat

Jakarta — Di tengah wabah Covid-19, sejumlah aktivitas gencar dilakukan Taruna Siaga Bencana (Tagana), seperti melakukan sosialisasi, edukasi, penyemprotan disinfektan, pembuatan kampung siaga Covid-19, dukungan psikososial, layanan dapur umum sampai pemakaman jenazah Covid-19, dan masih banyak lagi yang dikerjakan.

Menteri Sosial Juliari P. Batubara menyampaikan apresiasi atas peran serta Taruna Siaga Bencana (Tagana) dalam membantu pemerintah memerangi Covid-19. Dia mengatakan, salah satu peran Tagana adalah memakamkan jenazah.

“Tagana yang merupakan relawan sosial telah mendedikasikan dirinya untuk kemanusiaan, mereka bekerja tanpa pamrih, mereka bekerja tak kenal lelah, Tagana adalah Pahlawan Kemanusiaan,” ujar Juliari melalui jejaring media sosial WhatsApp yang diterima Cendana News, Rabu (10/6/2020).

Mensos memantau aktivitas anggota Tagana dari group WhastApp Tagana Indonesia, memberikan motivasi dan arahan terkait apa yang dilakukan oleh para Tagana.

“Saya monitor aktivitas mereka (Tagana), sejak awal Maret sampai sekarang sudah banyak hal yang mereka kerjakan untuk membantu pemerintah dalam menangani pandemi Covid 19,” katanya.

Menteri Sosial Juliari P. Batubara saat menyampaikan apresiasi atas peran serta Taruna Siaga Bencana (Tagana) dalam membantu pemerintah memerangi Covid 19. -Foto: M. Fahrizal/HO-Kemensos

Mensos katakan, satu hal yang menjadi tugas yang selama ini belum pernah mereka kerjakan adalah menguburkan jenazah yang meninggal akibat Covid-19, dan dirinya lihat di group ada foto-foto dan video aktivitas mereka sedang menguburkan jenazah di malam hari dengan penerangan lampu senter.

“Di saat yang lain menghindari, namun Tagana harus berjibaku menguburkan jenazah yang meninggal akibat Covid-19, sungguh mulia tugas Tagana, tetap semangat dan terus bekerja untuk kemanusiaan,” ungkapnya lagi.

Kepala Seksi Perlindungan Sosial Korban Bencana Alam dan Bencana Sosial Dinas Sosial Kabupaten Kapuas Kalimantan Tengah, Andi Septianto Adinata, melalui jejaring media sosial WhatsApp membenarkan bahwa Tagana di Kabupaten Kapuas menjadi garda terdepan dalam penguburan jenazah Covid-19.

“Awalnya Tagana sebagai tim pendukung, namun Bupati Kapuas, Ben Brahim S. Bahat meminta Kepala Dinas Sosial Kabupaten Kapuas, Budi Kurniawan selaku Gugus Tugas Covid-19 agar Tagana ambil alih sebagai tim inti dalam penguburan jenazah,” kata Andi.

Tugas Tagana, lanjut Andi menyolatkan jenazah, mengantar ke pemakaman sampai penutupan liang lahat. “Mereka dilengkapi dengan Alat Pelindung Diri (APD) yang disiapkan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Kapuas, PSC 119 Kapuas dan Rumah Sakit Kapuas,” papar Andi.

Salah satu anggota Tagana Kabupaten Kapuas, Muhammad Alian Noor, yang menjadi Tim Penguburan mengungkapkan rasa senang karena bisa membantu korban Covid-19.

“Awalnya saya agak khawatir karena ditugasi menguburkan jenazah Covid-19, setelah terjun timbul rasa senang karena bisa membantu sesama yang orang lain tidak punya kesempatan seperti saya,” ungkap Ali yang sudah dua tahun menjadi anggota Tagana.

Tim Tagana saat mensalatkan jenazah terpapar Covid-19. -Foto: M. Fahrizal/HO-Kemensos

Sementara Direktur Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial Kementerian Sosial, Pepen Nazaruddin mengatakan bahwa berdasarkan data yang dihimpun oleh Direktorat Perlindungan Sosial Korban Bencana Alam, per 9 Juni 2020, Tagana telah melakukan sebanyak 5.341 dengan 31 jenis kegiatan.

Pepen menambahkan, berbagai upaya yang telah dilakukan Direktorat Perlindungan Sosial Korban Bencana Alam (PSKBA) adalah distribusi makanan siap saji dan sembako sebanyak 300.000 paket untuk warga Jabodetabek.

“Tagana sebagai ujung tombak dalam penyiapan makanan siap saji dengan membuka dapur umum yang dipusatkan di Gedung Convensi Kalibata,” ungkapnya.

Untuk menjaga keamanan personel Tagana dalam melaksanakan tugas, Direktorat PSKBA juga telah mendistribusikan Alat Pelindung Diri (APD) sebanyak 108.930 Paket dan sarung tangan 24.000 Pcs.

“Kami juga telah mengirimkan cairan disinfektan 20.000 liter dan alat semprot disinfektan 2.000 unit ke 34 Dinas Sosial Provinsi untuk didistribusikan ke seluruh Dinas Sosial Kabupaten/Kota,” papar Pepen.

Sebagai upaya sosialisasi dan edukasi dalam pencegahan Covid-19, kami juga telah menerbitkan buku Saku Edukasi Pencegahan Covid-19 sebanyak 35.400 eksemplar.

“kami juga telah melakukan sosialisasi ke Dinas Sosial seluruh Indonesia untuk Pemanfaatan Cadangan Beras Pemerintah (CBP) sehingga Pemda bisa lebih mudah melakukan tugas penyiapan logistik,” pungkasnya.

Lihat juga...