Djoko Tjandra Jalani Hukuman di Salemba

Terpidana kasus korupsi pengalihan hak tagih (cessie) Bank Bali Djoko Tjandra (tengah) dibawa petugas Kepolisian saat penandatanganan berita acara penyerahterimaan kepada Kejaksaan Agung di kantor Bareskrim Mabes Polri, Jakarta, Jumat (31/7/2020). Bareskrim Polri resmi menyerahkan terpidana Djoko Soegiarto Tjandra yang buron selama sebelas tahun tersebut ke Kejaksaan Agung. -Ant

JAKARTA – Direktur Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM, Reynhard Silitonga, mengatakan penahanan terpidana kasus korupsi Bank Bali, Djoko Tjandra, dipindahkan ke Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Salemba, Jakarta Pusat.

“Kami akan pindahkan Djoko Tjandra untuk menjalani pidananya di Lapas Salemba sebagai warga binaan,” ujar Reynhard, dalam jumpa pers di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (7/8/2020).

Sebelumnya, Djoko dititipkan sementara di Rumah Tahanan Negara (Rutan) Salemba cabang Bareskrim Polri, untuk kepentingan pemeriksaan.

Kepala Badan Reserse Kriminal Polri, Komjen Pol. Listyo Sigit Prabowo, dalam kesempatan yang sama mengatakan, bahwa pemeriksaan terhadap Djoko Tjandra untuk saat ini sudah dirasa cukup.

“Pemeriksaan Djoko Tjandra untuk sementara kami rasa sudah cukup. Karena itu, kami berkoordinasi dengan Dirjenpas untuk penempatan Djoko Tjandra selanjutnya,” ucap Listyo.

Dalam kesempatan itu, Listyo juga menyampaikan bahwa gelar perkara kasus dugaan korupsi berupa gratifikasi terkait pengurusan penghapusan “red notice” atas nama Djoko Tjandra, akan diadakan pekan depan.

“Minggu depan kami akan melaksanakan gelar dalam rangka penetapan tersangka, untuk kasus tipikor dengan mengundang rekan-rekan dari KPK,” ucap Listyo.

Diketahui, kasus dugaan korupsi tersebut telah dinaikkan ke tahap penyidikan pada Kamis (6/8). (Ant)

Lihat juga...