Kisah Sumur Bandung di Jatiraden, Dipercaya sebagai Sumur Keramat 

Editor: Makmun Hidayat

BEKASI — Kecamatan Jatisampurna, Kota Bekasi, Jawa Barat, menyimpan banyak cerita masa lampau, yang dituturkan secara turun temurun hingga kini masih terjaga. Dulu wilayah tersebut di kenal sebagai Kampung Kranggan.

Selain banyak makam yang dikeramatkan ada juga pentilasan dipercaya menyimpan cerita peninggalan kerajaan Padjajaran. Bahkan tak kalah menarik adalah tujuh sumur yang cukup dikenal di wilayah Kranggan yang menjadi tempat pelestarian budaya babaritan.

Kali ini, Cendana News mencoba mengulik kisah Sumur Bandung, salah satu dari tujuh sumur yang ada di wilayah Kranggan. Sumur Bandung secara adminitratif masuk Kelurahan Jatiraden, Kecamatan Jatisampurna.

Air Sumur Bandung tersebut sama dengan sumur lainnya, selalu ada yang datang mencari dan mengambil airnya seperti dijadikan obat atau dipercaya lainnya. Konon sumur tersebut sebagai tempat pemandian leluhur Kranggan.

Nama Sumur Bandung tersebut bukan berarti pemilik sumur adalah orang Bandung. Nama Bandung di Kranggan dikenal sebagai selendang. Konon dulu di lokasi sumur tersebut ditemukan selendang, tetapi tidak diketahui milik siapa.

“Sumur Bandung, karena dulu ditemukan ada selendang di sekitar sumur. Dulu ada tiga sumur di lokasi tersebut, yakni Sumur Bandung, Lebak dan Kopo, tapi sekarang menyatu jadi satu dikenal sumur Bandung,” ujar Abah Haji Saripuddin sesepuh setempat, diketahui sudah berumur 110 tahun.

Abah Haji Sarifudin, (110 tahun) sesepuh atau tetua di kampung setempat, mengisahkan sejarah atau kekerabatan Sumur Bandung kepada Cendana news, Minggu (2/8/2020). -Foto: M. Amin

Dia mengakui kisah asal muasal sumur secara pasti tidak diketahuinya, hanya cerita leluhur saja bahwa sumur tersebut harus dijaga karena sebagai sumur bertuah yang sudah ada sejak zaman kerajaan. Bahkan menurut leluhur di sana bahwa Sumur Bandung ada kaitannya dengan kerajaan Mataram.

Selain Sumur Bandung, jelasnya, dulu ada juga Sumur Batu, tetapi sekarang Sumur Batu hilang. Semua sumur dulu berada di tengah sawah. Ia juga menyebut bahwa wilayah Kranggan menurutnya merupakan wilayah Keradenan.

“Sumur itu sering diambil buat obat, dulu banyak orang datang mencari air Sumur Bandung, Apalagi saat bulan Maulud airnya juga bau kembang,” kisahnya.

Dulu Sumur Bandung, lanjutnya menjadi salah satu sumur yang sering di pergunakan untuk acara ngabumbang. Ngabumbang adalah acara adat budaya yang biasa di lakukan oleh masyarakat Kranggan secara turun temurun, sama seperti sedekah bumi.

“Dulu saat ngambumbang, mandi ke tujuh sumur salah satu Sumur Bandung. Itu dilakukan pada pukul 12 malam, dan tidak boleh masuk rumah sebelum pagi,” paparnya mengakui bahwa makam keramat juga tidak pernah sepi dulu selalu banyak orang bertawasul.

Dulu Sumur Bandung, menurutnya tidak melebar seperti sekarang, melainkan mirip sumur pada umumnya. Namun kian ke sini Sumur Bandung memiliki permukaan mirip kali.

Pemerhati peninggalan bersejarah di wilayah Kranggan Kang Abel, menambahkan lokasi Sumur Bandung, masuk areal perusahaan PT Eraska. Perusahaan tersebut sudah membangun perumahan, tetapi belum sampai ke lokasi Sumur Bandung walaupun tidak pernah dijualbelikan karena sumur tersebut awalnya berada di pesawahan warga yang saat ini sudah dibebaskan.

“Harapan masyarakat karena sumur tersebut tidak pernah dijualbelikan, keberadaan sumur itu dapat dilestarikan sebagai salah satu situs budaya yang ada di kampung Kranggan – Jatisampurna,” tegasnya.

Lihat juga...