Dorong Aktivitas Usaha, Izin Lokasi Perairan di Maratua Terbit

Editor: Makmun Hidayat

MARATUA — Guna percepatan investasi dan kemudahan berusaha sektor kelautan dan perikanan, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menerbitkan sebelas izin lokasi pulau terluar di perairan Maratua, laut Sulawesi.

Hal tersebut sesuai dengan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 4/PERMEN-KP/2018 tentang Rencana Zonasi Kawasan Strategis Nasional Tertentu Pulau Maratua dan Pulau Sambit di Provinsi Kalimantan Timur Tahun 2018-2037.

Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo menegaskan komitmen KKP dalam mempercepat investasi sekaligus mempermudah kegiatan berusaha sebagaimana mandat Instruksi Presiden Nomor 7 Tahun 2019 tentang Percepatan Kemudahan Berusaha.

“11 izin kami keluarkan tidak perlu lama-lama proses perizinannya, manakala ada yang mengajukan, setiap saat kita akan segera tindaklanjuti sesuai dengan ketentuannya, apalagi para pelaku usaha ini meminta izin untuk meramaikan perbatasan” ungkap Edhy berdasar rilis yang diterima Cendana News, Kamis (3/9/2020).

Namun demikian, Menteri Edhy, meminta komitmen pelaku usaha untuk menjaga, membantu masyarakat sekitar dalam  melakukan kegiatan usahanya. Hal tersebut penting karena membangun Indonesia dari wilayah perbatasan itu adalah menjaga kedaulatan dan pertahanan secara langsung.

Direktur Jenderal Pengelolaan Ruang Laut (Dirjen PRL) Aryo Hanggono menambahkan bahwa setiap orang yang melakukan pemanfaatan ruang dari sebagian perairan pesisir dan pemanfaatan sebagian pulau-pulau kecil secara menetap wajib memiliki izin lokasi perairan, termasuk kegiatan usaha wisata bahari yang merupakan potensi utama di Maratua.

“Izin lokasi perairan itu mandat Undang-Undang 1 Tahun 2014, dan pengelolaan ruang laut di Kawasan Strategis Nasional Tertentu (KSNT) Maratua merupakan kewenangan pusat sesuai mandat UU 23 Tahun 2014, sehingga izinnya diproses oleh KKP,” jelas Aryo.

Lebih lanjut Aryo menekankan pentingnya penerima izin menjaga dan memperhatikan penghidupan masyarakat, kepentingan pihak lain dan keberlanjutan ekosistem di Maratua. “Keberlanjutan ekosistem harus terus dijaga untuk memastikan keberlanjutan usaha di bidang wisata bahari,” terangnya.

Sejalan dengan hal tersebut, Santoso salah satu pelaku usaha dari PT. Maratua Nusa Sentosa menyampaikan kegembiraannya atas kedatangan Menteri Edhy ke Maratua dan menyampaikan rasa terima kasih serta apresiasi atas izin lokasi perairan yang diterimanya.

“Kami sangat senang atas kedatangan Pak Menteri ke Maratua dan sangat mengapresiasi sekaligus terkejut di bawah pimpinan Pak Menteri sekarang masalah perizinan dan pelayanan bisa berjalan dengan cepat,” ungkap Santoso.

Sebelas izin lokasi perairan tersebut diberikan kepada perusahaan mengacu pada Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 24/PERMEN-KP/2019 tentang Tata Cara Pemberian Izin Lokasi Perairan dan Izin Pengelolaan Perairan di Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil.

Lihat juga...