Panganan Gurih Ranginang, Begini Cara Membuatnya

JAMBI — Ranginang merupakan salah satu panganan “legendaris” di Jawa Barat, bahkan juga di sejumlah daerah lainnya meskipun mungkin memiliki nama berbeda.

Terbuat dari beras ketan yang diolah dengan racikan yang sederhana, membuat ranginang menjadi makanan yang tahan lama, dan menjadi andalan di berbagai kegiatan pesta masyarakat sebagai sajian wajib yang disajikan di dalam toples kaca atua plastik.

Di Jawa Barat, ranginang selalu ada di setiap pesta untuk makanan hidangan bagi para tamu yang hadir, atau juga di rumah-rumah penduduk untuk menyediakan bila ada tamu yang datang berkunjung.

Secara umum ranginang yang dimasak dengan cara digoreng dengan minyak goreng itu warnanya putih, di mana beras ketan itu mengembang sehingga renyah saat disantap.

Mungkin anak-anak muda sekarang tidak banyak yang bikin ranginang ini, karena sebagian besar pembuatnya adalah para orang tua. Resep sederhananya pun turun temurun tanpa ada yang mencatatnya.

Cara pembuatan ranginang juga mudah. Bahannya adalah beras ketan putih, garam, terasi dan sedikit daun pandan wangi untuk menambah aroma.

Untuk ranginang konvensional, beras ketan itu dibersihkan seperti biasa, kemudian ditanak hingga matang. Selanjutnya beras itu dicampur dengan sedikit terasi dan sedikit cairan daun pandan wangi hingga merata.

Kemudian beras ketan yang lengket itu kemudian dibentuk bulat-bulat dengan diameter maksimal 5-7 centimeter dan ketebalan sekitar 0,5 centimeter, yang dibentuk dan dalam ayakan atau saringan yang terbut dari anyaman bambu.

Namun dalam pembuatannya jangan terlalu ditekan, karena bisa berpengaruh pada kerenyahan ranginang saat digoreng.

Bisa juga dicetak dan diletakan di atas alat khusus yang disebut ‘beleketebe’ yang terbuat dari anyaman pelepah daun kelapa. Kemudian setelah semua tercetak bulat-bulat langsung dijemur dalam tiga hari hingga seminggu untuk mendapatkan kekeringan yang maksimal.

Setelah kering dan mengelupas sendiri, maka jadilan ranginang yang siap dikonsumsi setelah digoreng terlebih dahulu.

Namun sekarang, ranginang itu sudah mulai banyak varian rasa. Selain aroma biasa juga ada aroma vanila, atau bahkan ada rasa coklat dan stowbery tergantung kreativitas pembuatnya.

Panganan ranginang, selain menjadi santapan rakyat, juga menjadi hidangan bagi para pejabat yang hadir dalam berbagai kegiatan. Bahkan ada sejumlah pengrajin ranginang di Jawa Barat yang mengekspor ranginang ke Jepang dan beberapa negara lainnya.

Teman Ngopi

Bagi sebagian orang, makan ranginang menjadi kebiasaan mereka saat pagi hari atau mengisi senggang mereka. Hal ini biasa dilakukan oleh masyarakat di pedesaan.

Pagi hari, sambil menikmati suasana matahari terbit di pedesaan ranginang disajikan di toples di atas meja, ditemani segelas kopi dan juga ‘wajit’ (yang juga makanan legendaris). Makanannya pun diseling dengan menyeruput kopi dengan penuh perasaan dan cita rasa.

Siapa pun bisa mencoba kegiatan menikmati pagi dengan ranginang, wajit dan kopi. Para orang tua biasa melakukannya sebelum melakukan aktivitas ke kebun atau tempat kerja mereka.

Biasanya satu gelas kopi cukup membarengi makan satu atau dua bundaran ranginang serta satu atau dua wajit. Durasi menikmatinya pun bervariasi bisa 30 menit sebelum berangkat kerja.

Bagi ibu-ibu yang kreatif, ranginang itu juga bisa dipanggang. Selain untuk langsung disantap, juga bisa ditambah bumbu bawang, kencur, sedikit garam yang kemudian ditumbuk. Kemudian ranginang yang sudah hancur berbaur dengan bumbu itu ditambah bakar ubi kayu atau bakar pisang mengkal yang juga ditumbuk.

Selanjutnya dimasukan dua centong nasi dan ditumbuk sampai merata, maka jadilah “getuk’ atau “gegetuk” yang tak kalah enaknya untuk sarapan pagi.

Dan yang jelas cara menyimpan ranginang yang siap digoreng juga tidak susah, dan bisa disimpankan di mana saja asalkan kondisinya kering. Hanya saja untuk menjadi oleh-oleh bagi saudara, teman atau kerabat sebaiknya dalam bentuk mentah atau sebelum digoreng.

Pasalnya, bila sudah digoreng kondisinya renyah dan mudah hancur bila tertekan di sekelilingnya. Meski demikian, saat ini di gerai-gerai penjualan kuliner banyak dijual ranginang yang siap santap atau sudah digoreng dengan kemasan plastik yang lebih kuat sehingga bisa mencegah ranginang remuk di dalamnya.

Panganan legendaris memang tidak bisa dan tidak perlu diperbandingkan dengan makanan-makanan praktis, siap saji, impor atau yang lainnya yang diolah dengan kekinian bahkan dukungan teknologi.

Tapi justru kesederhanaan dalam memproduksinya, dan mudah untuk mengembangkan variasinya ini justeru masih menjadi peluang untuk dikembangkan.

Ranginang memang panganan legend, tak tersisih di forum yang selama ini mengandalkannya untuk hidangan para undangan. Meski volumenya mungkin tidak sebanyak masa lalu saat ranginang menjadi andalan bagi tuan rumah hajatan untuk menjamu para tamunya.

Selamati mencoba membuat ranginang, panganan legendaris yang akan tetap eksis. Untuk menjadi panganan di kafe-kafe pun, kenapa tidak? (Ant)

Lihat juga...