Pembangunan Tol KLBM Sidoarjo-Gresik Seksi 2-3, Selesai

JAKARTA – PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) telah menyelesaikan pembangunan seksi 2-3 Jalan Tol Krian-Legundi-Bunder-Manyar (KLBM), yang terbentang mulai dari Kabupaten Sidoarjo hingga Kabupaten Gresik, Jawa Timur, pada akhir Agustus lalu.

“Progres pekerjaan seksi 2-3 telah selesai pada 31 Agustus 2020,” kata Direktur Pemasaran PT Waskita Beton Precast Tbk, Agus Wantoro, dalam keterangan di Jakarta, Senin (7/9/2020).

Jalan Tol KLBM yang terbentang sepanjang 38,3 km itu terbagi menjadi empat seksi. Seksi 1 dikerjakan oleh PT Waskita Karya (Persero) Tbk dan Seksi 2-4 sepanjang 18,6 km dikerjakan oleh WSBP.

Dalam hal ini, WSBP berperan sebagai pemasok produk sekaligus kontraktor dengan nilai kontrak sesuai addendum sekitar Rp3,89 triliun.

Dalam proses pengerjaannya, Waskita Precast yang merupakan anak BUMN konstruksi Waskita Karya, melakukan inovasi pada proses pelaksanaan pekerjaan erection girder nonstandar, yaitu stiffener sayap, yang berfungsi sebagai pengkaku girder nonstandar, terutama yang memiliki panjang 50,8 m untuk mengurangi atau menghilangkan momen lateral saat diangkat ketika erection, sehingga terjamin keamanannya.

Produk yang digunakan adalah readymix, spunpile, fullslab, dan PC -I girder.

Pembangunan proyek jalan Tol KLBM dilakukan guna mempercepat akses transportasi dan mempersingkat waktu pengiriman logistik yang selama ini terkendala oleh kepadatan kendaraan di daerah Legundi, Gresik.

“Pembangunan Jalan Tol KLBM juga sebagai penghubung untuk jalan tol yang berada di sekitarnya. Selain itu, KLBM akan mendukung akses masuk-keluar ke kawasan industri yang ada di daerah Sidoarjo dan Gresik, di mana akan terintegrasi dengan pengembangan kawasan pelabuhan Gresik,” imbuh Agus.

Pembangunan Tol KLBM juga menjadi kontribusi perusahaan untuk mendukung Proyek Strategis Nasional, sekaligus memudahkan dan mempercepat proses akses transportasi, proses pengiriman logistik dari satu daerah ke daerah lainnya, dan meningkatkan kapasitas jaringan jalan.

Kebutuhan terhadap prasarana jalan ini diharapkan mampu meningkatkan efisiensi dan pertumbuhan ekonomi. (Ant)

Lihat juga...