Siswa di Kota Wuhan Kembali Sekolah

WUHAN — Air mata dan kegembiraan dari para siswa menyapa para guru di Kota Wuhan, China, pada hari pertama sekolah tatap muka setelah pendidikan berlangsung tujuh bulan tanpa kelas tatap muka.

Namun orang tua dan guru tetap memperingatkan bahwa meskipun virus corona telah mereda, tidak ada yang bisa lengah.

Kota di China tengah itu —tempat pandemi virus corona global dimulai— telah mengizinkan lebih dari 2.800 lembaga pendidikan memulai semester baru mereka pada Selasa, membuka pintu bagi hampir 1,4 juta siswa untuk pertama kalinya sejak Januari.

Di luar sekolah dasar Wuluo Road, kehidupan telah kembali menyerupai normal, dengan seorang murid baru yang enggan berteriak pada ayahnya untuk membawanya pulang. Kendaraan memenuhi jalan, dan makroekonomi sekolah dari gerai penyedia sarapan dan toko serba ada kembali bermunculan.

“Selama epidemi, anak-anak berada di rumah selama lebih dari setengah tahun dan dalam semua aspek tidak dapat belajar sebaik seperti berada di sekolah,” kata Wei Fanling, yang sedang sarapan dengan putranya yang berusia 12 tahun.

Dia berkata bahwa dia lega putranya sekarang dapat kembali ke kelas, menyamakannya dengan “monster yang dikeluarkan dari kandangnya”, tetapi mereka akan tetap waspada.

“Meski epidemi ini sudah berakhir, kami tetap tidak bisa santai,” katanya.

Kompleks perumahan terdekat melaporkan sekitar 40 kasus virus corona yang dikonfirmasi, kata orang tua. Jumlah korban tewas di Wuhan yang dilaporkan berjumlah 3.869 menyumbang lebih dari 80% dari total jumlah korban tewas di China, namun kota itu belum melaporkan satu pun transmisi lokal sejak pertengahan Mei.

Sementara lembaga pendidikan Wuhan mencoba untuk melupakan tahun yang penuh gejolak, mereka masih melakukan tindakan pencegahan khusus, dengan anak-anak harus menjalani tes suhu secara teratur.

Pemerintah telah menyarankan para orang tua untuk sebisa mungkin menghindari transportasi umum. Bus setengah kosong, dengan siswa diantar ke kelas dengan mobil pribadi atau dengan skuter listrik.

Universitas Wuhan, meskipun aktif dan beroperasi selama lebih dari seminggu dan bersiap untuk menerima kelompok siswa baru, telah menutup kampusnya untuk mencegah orang luar yang tidak berwenang masuk.

Semua mahasiswa akan diuji corona sebelum diizinkan kembali, dan mereka yang kembali dari luar negeri akan dikarantina di penginapan kampus selama 14 hari.

Qiao Qiong, seorang guru universitas berusia 40 tahun yang putranya belajar di sekolah Wuluo Road, mengatakan dia senang bahwa sekolah di rumah yang berlangsung berbulan-bulan sekarang telah berakhir, tetapi keadaan normal masih jauh.

“Virus itu bukan hal kecil, jadi saya yakin kita masih butuh waktu. “Mungkin akan ada beberapa situasi darurat tapi kami sangat siap untuk itu,” ujarnya. (Ant)

Lihat juga...