Steward Batalkan Penalti Poin Hamilton di GP Rusia

Pebalap tim Mercedes, Lewis Hamilton, saat finis ketiga di Grand Prix Rusia, Sochi Autodrom. (27/9/2020) – Foto Ant

JAKARTA – Pengawas balapan, akhirnya mencabut keputusannya memberi dua poin penalti untuk lisensi super, Lewis Hamilton, setelah juara dunia enam kali itu dianggap melakukan latihan start ilegal di Grand Prix Rusia, Minggu (27/9/2020).

Hamilton telah menjalani penalti ganda berupa masing-masing tambahan waktu lima detik di lomba, karena melakukan latihan start di jalur pit. Sanksi yang menghalangi upayanya meraih kemenangan ke-91 sepanjang karier, untuk menyamai rekor Michael Schumacher.

Namun steward balapan memutuskan untuk mencabut dua poin hukuman yang menyertai penalti itu, beberapa jam setelah Hamilton menyelesaikan lomba di peringkat ketiga, di belakang rekan satu timnya di Mercedes, Valtteri Bottas dan Max Verstappen dari tim Red Bull.

Pengawas lomba mengonfirmasi, Hamilton diperintah oleh timnya untuk melakukan latihan start di tempat yang terlarang. “Steward menerima informasi dari tim, jika pebalap dari mobil bernomor 44 telah menerima instruksi tim untuk melakukan latihan start di tempat yang salah. Hal ini dikonfirmasi oleh para steward dengan mendengarkan audio antara tim dan sang pebalap,” demikian pernyataan FIA seperti dikutip laman resmi Formula 1.

Berdasarkan informasi tersebut, steward mengganti dokumen 47 dengan keputusan ini. Dan oleh karena itu menghapus poin penalti yang diberikan. Hamilton menyebut hukuman itu konyol, dan menuduh pengawas lomba ingin menghentikan laju kemenangannya.

Sebelumnya, Hamilton mendapat empat poin penalti di GP Austria, karena mengabaikan bendera kuning ketika kualifikasi. Dan dua poin tambahan setelah insiden senggolan dengan Alexander Albon. Ia juga mendapat dua poin, karena memasuki jalur pit ketika masih tertutup di Grand Prix Italia. FIA memperkenalkan aturan itu pada 2014 silam, dan selama ini belum ada pebalap yang melebihi batas poin penalti dan mendapat hukuman satu balapan.

Setiap pebalap mendapat jatah 12 poin penalti untuk lisensi super mereka, sebelum dikenakan larangan membalap satu seri. AFP kemudian memberitakan, steward memutuskan untuk mendenda tim Mercedes 25.000 euro untuk setiap pelanggaran. (Ant)

Lihat juga...