Tingkat Kematian Akibat Covid-19 di Papua Capai 54 Persen

JAYAPURA — Juru Bicara Satgas Pencegahan dan Penanganan COVID-19 Papua dr Silwanus Sumule menyatakan dua minggu terakhir tingkat kematian akibat virus corona baru mencapai 54,2 persen.

Silwanus mengatakan saat ini kasus kematian yang disebabkan COVID-19 tinggi dibanding tingkat kesembuhan yang hanya 9,8 persen.

“Sedangkan penambahan kasus positif COVID-19 mencapai 24,7 persen,” kata dr Sumule di Jayapura, Jumat.

Diakui, dari evaluasi sementara yang dilakukan dari tanggal 5-19 September terungkap positif rate mencapai 9,9 persen sementara kasus COVID-19 dinyatakan terkendali bila kurang dari lima persen.

Masyarakat diminta serius mematuhi protokol kesehatan terkait COVID-19 karena warga yang terjangkit dan dinyatakan positif terus bertambah.

Secara komulatif hingga Kamis (24/9) tercatat 5.530 kasus, kata Sumule seraya menambahkan dari jumlah tersebut 3.743 orang sembuh, 1.707 orang dirawat dan 80 orang meninggal.

Hanya dengan mematuhi protokol kesehatan, penyebaran COVID-19 dapat diputus, tegas dr Sumule.

Dr. Silwanus Sumule menjelaskan walaupun terjadi peningkatan kasus positif di 20 kabupaten dan kota di Papua namun tercatat delapan kabupaten dinyatakan hijau setelah tidak ada lagi warganya yang dirawat.

Kedelapan kabupaten itu adalah Boven Digul, Yalimo, Sarmi, Mamberamo Tengah, Pegunungan Bintang, Mappi, Puncak Jaya dan Waropen.

“Mudah-mudahan tidak ada kasus baru di delapan kabupaten itu, ” harap Sumule. [Ant]

Lihat juga...