Covid-19 Bisa Menular Lewat Udara Jika Sirkulasi Ruangan, Buruk

Kepala Bidang Kesehatan dan Sosial Palang Merah Indonesia (PMI) Pusat Dokter Heru Ariyadi. -Ant

SUKABUMI – Palang Merah Indonesia (PMI) menjelaskan, baru-baru ini terdapat laporan yang menyebutkan Covid-19 bisa menular melalui udara jika sirkulasi di suatu ruangan buruk atau tertutup rapat.

“Ruangan yang tertutup dan dipenuhi banyak orang berpotensi membuat partikel yang melayang di udara bertahan lama, Covid-19 yang melayang di udara tersebut tidak terbang dengan sendirinya, tapi terbawa di droplet atau pada media lain yang ringan,” kata Kepala Bidang Kesehatan dan Sosial Palang Merah Indonesia (PMI), Dokter Heru Ariyadi, melalui sambungan telepon, Kamis (8/10/2020).

Menurutnya, media melayang yang membawa virus tersebut kemudian dapat menyebabkan seseorang yang menghirupnya tertular Covid-19. Namun demikian, pada dasarnya virus mematikan ini tidak bisa jalan sendiri atau berpindah tempat sendiri, tapi harus numpang pada media (lendir atau cairan tubuh).

Maka, ketika tidak ada media untuk dijadikan tempat menempel, virus ini diyakini mati. Seperti ketika di udara luar, cairan tubuh yang dibatukkan atau dibersinkan akan cepat mengering, sehingga Covid-19 ikut mati.

Cara paling efektif mencegah penyebaran lewat udara atau airbone dengan membatasi jumlah orang dalam ruangan, serta mengatur sirkulasi udara dengan baik. Selain itu, laporan dari Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Amerika Serikat (CDC) yang menyebutkan Covid-19 dapat menular lewat virus yang bertahan di udara, perlu dicermati.

Mengenai penularan Covid-19 melalui udara masih terdapat pro dan kontra. Laporan dari CDC menjelaskan sifat airbone virus ini terjadi di ruangan tertutup yang menyebutkan ada sejumlah bukti penularan terjadi pada jarak lebih dari 6 kaki (1,8 meter).

Heru menambahkan, selain harus memperhatikan sirkulasi udara, masyarakat wajib mematuhi protokol kesehatan yang telah ditetapkan pemerintah, apalagi di masa normal baru seperti sekarang ini.

Saat beraktivitas di luar rumah, warga harus memperhatikan 3M, yakni menggunakan masker, menjaga jarak (menjauhi kerumunan) dan mencuci tangan pakai sabun atau minimal menyemprotkan hand sanitizer sebelum dan setelah memegang sesuatu.

“Kami terus mengkampanyekan dan mensosialisasikan penerapan protokol kesehatan, agar masyarakat sadar pentingnya 3M yang harus menjadi kebiasaan di dalam kehidupan sehari-hari,” ujar Heru. (Ant)

Lihat juga...