Jamaah Umrah Mulai Kembali Masuki Makkah

Kelompok pertama umat muslim melakukan ibadah umrah dengan penerapan protokol kesehatan di Masjidil Haram, Mekah, Arab Saudi, Sabtu (3/10/2020) – foto Ant

MAKKAH – Kota Suci Makkah, perlahan-lahan bangkit dari jeda aktivitas selama tujuh bulan, ketika para jamaah umrah kembali berdatangan. Hal itu terjadi, setelah otoritas Saudi mencabut sebagian larangan terkait virus corona.

Jutaan Muslim dari seluruh dunia biasanya berkunjung ke Arab Saudi, untuk menunaikan ibadah umrah dan haji. Keduanya memiliki ritus yang sama, tetapi haji yang diadakan setahun sekali, adalah ritual panjang utama yang merupakan kewajiban sekali seumur hidup bagi umat Islam.

Arab Saudi, yang pada awal tahun ini membuka ibadah haji hanya untuk jamaah domestik, telah mengizinkan warga dan penduduk untuk mulai menunaikan umrah pada Minggu (4/10/2020), dengan kapasitas 30 persen atau 6.000 jamaah per hari. Kerajaan akan membuka kesempatan umrah untuk Muslim dari luar negeri mulai 1 November. Tahun lalu negara Teluk itu menarik 19 juta pengunjung umrah.

“Seluruh Mekkah bahagia hari ini, ini seperti berakhirnya masa penjara. Kami telah merindukan perasaan spiritual para jamaah yang menjelajahi kota. Itu adalah mimpi buruk, hampir tidak ada pekerjaan untuk menutupi tagihan saya,” kata Yasser al-Zahrani, yang menjadi pengemudi Uber penuh waktu setelah kehilangan pekerjaan konstruksi selama penguncian nasional selama tiga bulan diberlakukan pada Maret.

Sebelum pandemi, lebih dari 1.300 hotel dan ratusan toko penuh sepanjang waktu, untuk melayani para jamaah yang mengunjungi kota suci Makkah dan Madinah. Sekarang banyak yang ditutup, dan jendela-jendela tampak berdebu. Tengah malam, puluhan jamaah haji yang terdaftar memakai masker bersiap memasuki Masjidil Haram dalam kelompok-kelompok kecil. “Tahun ini sangat berat dan penuh tragedi. Saya berdoa memohon ampunan Tuhan bagi seluruh umat manusia,” kata Eman, warga negara Pakistan yang tinggal di Arab Saudi, didampingi putrinya.

Saat jamaah mengelilingi Kabah, sebuah bangunan batu yang paling suci bagi umat Islam dan arah berkiblat umat Islam untuk berdoa, para pejabat memastikan mereka menjaga jarak yang aman. Para jamaah tidak lagi diperbolehkan menyentuh Ka’bah, yang terbungkus kain hitam berhias kaligrafi Arab dengan emas. Beberapa menikmati jeda dari keramaian yang biasa. “Ini umrah termudah yang pernah saya lakukan,” kata seorang warga Saudi, Abu Fahad.

Ziarah keagamaan adalah tulang punggung dari rencana untuk memperluas pariwisata di bawah dorongan Putra Mahkota Mohammed bin Salman, untuk mendiversifikasi ekonomi pengekspor minyak utama dunia itu. Ini bertujuan untuk meningkatkan pengunjung umrah menjadi 15 juta pada 2020, sebuah rencana yang terganggu oleh virus corona.

Data resmi setempat menyebut, kegiatan ziarah keagamaan menghasilkan pendapatan 12 miliar dolar AS (sekira Rp178 triliun) dari penginapan, transportasi, oleh-oleh, makanan, dan biaya jamaah. Tahun ini, untuk pertama kalinya dalam sejarah modern, jumlah jamaah yang berhaji hanya sekitar 1 juta orang dibandingkan 3 juta Muslim pada tahun-tahun biasanya.

Di dekat Masjidil Haram, hotel-hotel di menara-menara tinggi sebagian besar kosong, dan pusat perbelanjaan tutup beberapa jam sebelum umrah dimulai. Lusinan toko dan restoran tutup. Ekonom memperkirakan, sektor hotel Makkah mungkin kehilangan setidaknya 40 persen dari pendapatan yang didorong oleh haji tahun ini.

Lima pekerja hotel, yang menolak disebutkan namanya mengatakan, mereka diberikan cuti tanpa bayaran selama masa penguncian. Dan ratusan lainnya yang bekerja di sektor perhotelan diberhentikan. “Kami lupa bagaimana rasanya berinteraksi dengan orang-orang, semuanya serba daring selama beberapa bulan terakhir,” kata seorang karyawan supermarket, yang menolak disebutkan namanya, sambil mengisi kembali rak-rak kosong. (Ant)

Lihat juga...