Setelah Gempa Turki, Upaya Pencarian dan Penyelamatan Masih Berlangsung

ANKARA — Upaya pencarian dan penyelamatan masih dilakukan setelah gempa berkekuatan 6,6 Skala Ritchter yang mengguncang wilayah Izmir di Laut Aegea Turki pada Jumat (30/10), dan menewaskan sedikitnya 24 orang serta melukai 800 orang, kata Otoritas Badan Manajemen Bencana (AFAD).

Menteri Kesehatan Fahrettin Koca mengatakan 435 orang menjalani perawatan, sementara 25 orang dalam perawatan intensif dan sembilan orang sedang menjalani operasi.

Dia juga mengatakan 364 orang dipulangkan dari rumah sakit, setelah menyelesaikan perawatan dan bahwa tim medis dan penyelamat terus bekerja di Izmir untuk “mengurangi rasa sakit.”

Sedikitnya 389 gempa susulan, dengan 33 lebih kuat dari magnitudo 4 tercatat, menurut AFAD.

Operasi pencarian dan penyelamatan telah diselesaikan di delapan gedung di Izmir—kota terbesar ketiga di Turki berdasarkan populasi—sementara pekerjaan berlanjut di sembilan gedung lainnya, ujar Menteri Lingkungan dan Urbanisasi Murat Kurum, yang mengatakan pekerjaan penilaian kerusakan telah dimulai di gedung-gedung publik.

AFAD mengatakan gempa terjadi pada pukul 2.51 malam waktu setempat (1151GMT) pada kedalaman 16,54 kilometer (10 mil).

Gubernur Izmir Yavuz Selim Kosger mengatakan gempa tersebut memicu tsunami sebagian di distrik pesisir Seferihisar, yang menyebabkan sedikitnya satu orang terluka.

Lebih dari 475 kendaraan dan hampir 4.000 petugas penyelamat, bersama dengan 20 anjing pelacak, dikirim ke tempat kejadian. Komando Penjaga Pantai juga berpartisipasi dengan 116 personel, 11 perahu, tiga helikopter dan satu tim selam.

Bulan Sabit Merah Turki mengirim 112 staf, 137 relawan, 27 kendaraan, dan lima dapur lapangan bergerak dengan kapasitas untuk melayani lebih dari 25.000 orang.

Kerem Kinik, kepala Bulan Sabit Merah Turki, mengatakan kapasitas untuk memberi makan 56.300 orang telah dibangun di Izmir. AFAD mencatat sebanyak 960 tenda bencana, 4.500 selimut, 3.672 tempat tidur dikirim ke wilayah tersebut.

Hampir 114.500 masker dan 5.000 disinfektan telah dikirim ke wilayah tersebut untuk didistribusikan oleh tim kesehatan masyarakat dan dukungan psikososial Bulan Sabit Merah Turki.

Sebanyak 836 kendaraan dan 6.049 personel telah ditugaskan untuk pencarian dan penyelamatan, medis, dukungan psikososial dan bantuan kemanusiaan di wilayah tersebut, menurut Direktorat Komunikasi Turki.

Lima juta lira Turki telah dikirim ke wilayah tersebut oleh Kementerian Keluarga, Tenaga Kerja dan Sosial, dan 3 juta lira disediakan oleh AFAD.

Badan itu mengatakan gempa bumi lain, berkekuatan 5,1, melanda Laut Aegea, 20 kilometer dari distrik Kusadasi di Provinsi Aydin. [Ant]

Lihat juga...