Bansos Tunai Dorong Tingkat Konsumsi Masyarakat

Ilustrasi -Dok: CDN

JAKARTA – Pengamat ekonomi Universitas Indonesia (UI), Haryadin Mahardika, menilai faktor konsumsi masyarakat di sektor produktif menjadi salah satu penentu untuk keluar dari resesi.

“Faktor konsumsi masyarakat menjadi cara untuk lepas dari resesi mungkin bisa saya katakan benar, dengan asumsi konsumsi masyarakat diarahkan ke sektor-sektor yang stabil dan baik,” ujar Haryadin Mahardika, saat dihubungi di Jakarta, Sabtu (14/11/2020).

Menurut dia,  barang-barang kebutuhan yang bersifat primer dan sekunder, umumnya menjadi incaran konsumsi masyarakat dalam kondisi krisis, khususnya resesi yang terjadi saat ini. Sebaliknya, barang-barang yang bersifat kebutuhan tersier cenderung jarang diminati oleh konsumsi masyarakat.

Haryadin menyarankan agar pemerintah mengambil dan menjalankan strategi yang tepat untuk menggenjot konsumsi publik, agar bisa lepas dari kondisi resesi.

Faktor lainnya, menurut dia, yang bisa mendukung pertumbuhan ekonomi di tengah resesi, yakni aliran stimulus dan bantuan pemerintah bagi para pelaku ekonomi, mulai dari pelaku UMKM sampai dengan industri besar.

Stimulus dan bantuan tersebut difokuskan pada sektor manufaktur, pangan, perkebunan, pada intinya sektor-sektor perekonomian yang masih produktif harus terus diberikan insentif oleh pemerintah.

Selain itu, Haryadin juga menilai jika vaksin Covid-19 telah hadir di Indonesia, maka pemulihan ekonomi nasional dapat dipercepat sehingga berangsur-angsur pulih.

Sementara, Direktur Eksekutif Institute for Development Economics and Finance (INDEF), Tauhid Ahmad, mengatakan bantuan sosial (bansos) tunai, merupakan kunci perbaikan ekonomi di triwulan IV.

Bansos tunai dapat mendorong konsumsi masyarakat, terutama untuk makanan dan minuman yang menjadi indikator besar dalam meningkatkan angka pertumbuhan ekonomi di Indonesia. (Ant)

 

Lihat juga...