Corona Meningkat, Tempat Hiburan di Hong Kong Tutup Tujuh Hari

BEIJING  – Sejumlah tempat hiburan di Hong Kong, mulai dari bar hingga kelab malam, ditutup selama tujuh hari terhitung mulai Kamis (26/11) sebagai upaya memperketat jarak sosial seiring dengan terus meningkatnya kasus COVID-19 dalam waktu lebih dari tiga bulan terakhir.

Jumlah peserta jamuan makan juga dibatasi hanya 40 orang, demikian pernyataan Kementerian Kesehatan dan Makanan Wilayah Administrasi Otonomi Khusus Hong Kong (HKSAR), Sophia Chan, kepada pers, Selasa (24/11).

Pertunjukan musik dan tari di semua restoran juga dilarang dan penghuni kamar hotel akan dibatasi.

Kebijakan tersebut diambil setelah berbagai aktivitas masyarakat telah mendongkrak jumlah kasus warga lokal yang tidak diketahui jejaknya.

Di tengah memuncaknya kasus COVID-19, pemerintah HKSAR mewajibkan tes usap bagi orang-orang yang telah mengunjungi tempat-tempat berisiko tinggi.

Chan menyebutkan 50 kasus telah ditemukan berdasarkan hasil tes usap pendahuluan terhadap 2.800 orang.

Otoritas rumah sakit di Hong Kong mencatat 290 pasien masih dalam perawatan secara intensif, sebanyak tujuh orang di antaranya dalam kondisi kritis.

Untuk mengurangi kepadatan di rumah sakit umum, fasilitas perawatan kesehatan masyarakat di AsiaWorld-Expo beroperasi kembali mulai Rabu, terutama untuk menerima pasien berusia muda dengan gejala ringan dan mampu melayani secara mandiri serta mereka yang sebelumnya dinyatakan positif.

Sementara itu di China, tiga wilayah, yakni Shanghai, Tianjin, dan Hebei sejak Senin (23/11) melakukan penutupan akses total (lockdown) secara parsial, seperti rumah sakit, sekolahan, dan perkantoran. (Ant)

Lihat juga...