Dolar Menguat di Tengah Kekhawatiran Hasil Pemilihan AS

Dolar mata uang Amerika Serikat - Foto: ANTARA

NEW YORK – Dolar AS mencapai tertinggi satu bulan terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), di tengah kekhawatiran investor atas hasil pemilihan presiden Amerika Serikat pada Selasa waktu setempat.

Dolar telah menguat dalam sepekan terakhir, karena sentimen risiko memburuk, dengan investor mengurangi posisi mereka akibat ketidakpastian atas hasilnya.

“Langkah yang kami lihat minggu lalu adalah gerakan yang cukup luas, dan saya pikir itu sangat masuk akal; orang secara alami skeptis tentang segala jenis ramalan sehubungan dengan pemilihan setelah apa yang terjadi empat tahun lalu,” kata Erik Nelson, ahli strategi makro di Wells Fargo di New York.

Penantang Demokrat, Joe Biden, memimpin dalam jajak pendapat nasional, tetapi persaingan tersebut terlihat cukup ketat di negara bagian-negara bagian medan pertempuran yang Presiden Donald Trump dapat memenangkan 270 suara Electoral College yang dibutuhkan untuk menang.

Investor juga ragu untuk mempercayai jajak pendapat, setelah mayoritas gagal memprediksi kemenangan Trump pada 2016.

“Makin dekat pemilihan, makin besar kemungkinan untuk ditunda atau dipertentangkan, dan itu adalah badai yang sempurna untuk aset-aset berisiko jatuh,” kata Nelson.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya terakhir, naik 0,02 persen menjadi 94,12 setelah mencapai 94,29, tertinggi sejak 29 September. Euro merosot 0,14 persen menjadi 1,1631 dolar dan greenback naik 0,16 persen menjadi 104,81 yen.

Pengukur volatilitas tersirat satu minggu untuk euro dan yen keduanya di atas 11 persen, tertinggi sejak awal April.

“Volatilitas meningkat karena likuiditas untuk lindung nilai sekitar pemilihan AS sangat tipis. Semua orang memiliki cara yang sama, tidak ada yang menjual barang ini yang berpikir semuanya hebat,” kata Jordan Rochester, analis valas di Nomura. Umumnya, pedagang melakukan lindung nilai atas penurunan euro dan kenaikan dolar.

Lonjakan kasus virus Corona global juga membebani sentimen. Di Eropa, kasus Covid-19 baru meningkat dua kali lipat dalam lima minggu, dengan total infeksi melebihi 10 juta.

Pound Inggris juga melemah, setelah Perdana Menteri Boris Johnson mengumumkan penutupan satu bulan di seluruh Inggris pada akhir pekan.

Sterling turun ke level 1,2852 dolar, terendah sejak 7 Oktober. Terakhir diperdagangkan pada 1,2900 dolar, melemah 0,32 persen pada hari itu.

Federal Reserve akan mengakhiri pertemuan dua harinya pada Rabu (4/11/2020). Data pekerjaan AS untuk Oktober juga menjadi fokus pada Jumat (6/11/2020). (Ant)

Lihat juga...