KPU Bangka Barat Siap Wujudkan Pilkada Sehat

MENTOK – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Bangka Barat, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung menyiapkan simulasi pemungutan suara pemilihan kepala daerah (Pilkada) yang sehat.

“Kegiatan ini salah satu upaya kami untuk meminimalkan kemungkinan penularan virus corona atau COVID-19 selama Pilkada 2020,” kata anggota KPU Kabupaten Bangka Barat, Harpandi di Mentok, Jumat.

Ia menjelaskan, simulasi pemungutan suara sehat akan dimulai sejak pagi hari di salah satu tempat pemungutan suara (TPS) dengan melibatkan para pemilih yang sudah terdata dalam daftar pemilih tetap (DPT).

“Kita buat seolah-olah kondisi riil, dari pukul 07.00 hingga 13.00 WIB,” katanya.

Para petugas juga akan menerapkan protokol kesehatan, yang dimulai dengan penyemprotan disinfektan di seluruh lingkungan TPS, dilanjutkan dengan proses pemungutan suara hingga rekapitulasi hasil penghitungan perolehan suara.

Selain penyemprotan disinfektan, petugas juga akan memastikan seluruh pemilih dicek suhu tubuhnya, wajib menggunakan masker, dan memakai sarung tangan plastik yang sudah disediakan selama dalam TPS.

“Melalui simulasi ini kami harapkan urut-urutan tata cara tersebut harus dipahami seluruh petugas,” ujarnya.

Selain mengatur tata cara di dalam TPS, petugas keamanan juga diwajibkan untuk mengatur jarak aman minimal satu meter kepada para pemilih yang mengantre di luar TPS.

Lokasi TPS juga perlu dipertimbangkan sirkulasi udaranya, dianjurkan berada di luar dengan menggunakan tenda.

“Bisa juga menggunakan gedung sekolah, gedung pertemuan dan balai desa, namun sirkulasi udara harus bagus,” katanya.

Menurut dia, pilkada sehat tidak hanya dilakukan pada saat pemungutan suara, namun jauh-jauh hari sejak tahapan berlangsung, mulai dari sosialisasi, pendaftaran, kampanye, pemungutan suara hingga penetapan hasil penghitungan suara.

“Melalui simulasi ini kami berharap para petugas semakin paham tugas dan tanggung jawabnya sehingga Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Bangka Barat tidak menjadi klaster baru penyebaran COVID-19,” katanya. (Ant)

Lihat juga...