Miftahul Ulum Dieksekusi ke Lapas Sukamiskin

Miftahul Ulum, asisten pribadi mantan Menpora Imam Nahrawi (rompi jingga).-Ant

JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), mengeksekusi Miftahul Ulum, asisten pribadi mantan Menteri Pemuda dan Olah Raga (Menpora) Imam Nahrawi ke Lapas Kelas IA Sukamiskin, Bandung, berdasarkan putusan yang telah berkekuatan hukum tetap.

Plt Juru Bicara KPK, Ali Fikri, mengatakan Jaksa Eksekusi KPK Rusdi Amin pada Kamis (26/11) telah melaksanakan putusan Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Tinggi DKI Jakarta Nomor: 28/PID.SUS-TPK/2020/PT DKI tanggal 25 September 2020.

“Atas nama terpidana Miftahul Ulum, dengan cara memasukkan ke Lembaga Pemasyarakatan Kelas IA Sukamiskin, untuk menjalani pidana penjara selama 6 tahun dikurangi selama berada dalam tahanan,” kata Ali, dalam keterangannya di Jakarta, Jumat (27/11/2020).

Terpidana Ulum, kata Ali, dinyatakan terbukti bersalah melakukan tindak pidana korupsi secara bersama-sama dan berlanjut, yaitu bersama dengan Imam Nahrawi menerima suap dan gratifikasi.

Selain itu, juga dipidana untuk membayar denda sebesar Rp200 juta dengan, ketentuan bila denda tersebut tidak dibayar diganti dengan pidana kurungan selama 3 bulan,” ucap dia.

Sebelumnya, Majelis Hakim Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin (15/6) telah menjatuhkan vonis terhadap Ulum selama 4 tahun penjara ditambah denda Rp200 juta, subsider 3 bulan kurungan karena dinilai terbukti sebagai perantara aktif penerimaan suap senilai Rp11,5 miliar dan gratifikasi sebesar Rp8,648 miliar.

Putusan itu jauh di bawah tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK, yang meminta agar Ulum divonis 9 tahun penjara, ditambah denda Rp300 juta subsider 6 bulan kurungan selaku operator lapangan aktif suap dan gratifikasi untuk Imam Nahrawi.

Ulum dinyatakan terbukti melakukan perbuatan berdasarkan dakwaan ke satu alternatif pertama, dan dakwaan ke dua berdasarkan pasal 12 ayat (1) huruf a jo pasal 18 UU No. 31 tahun 1999, sebagaimana diubah dengan UU No. 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP jo pasal 64 ayat (1) KUHP, dan Pasal 12 B jo pasal 18 UU No. 31 tahun 1999, sebagaimana diubah dengan UU No. 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP jo pasal 65 ayat (1) KUHP.

Usai pembacaan vonis Ulum tersebut, JPU KPK saat itu langsung menyatakan banding. (Ant)

Lihat juga...