Minyak Naik pada Akhir Perdagangan Rabu Pagi

NEW YORK — Harga minyak naik hampir dua persen pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), di hari pemilihan presiden Amerika meskipun para pedagang bersiap untuk volatilitas yang tergantung pada hasil pemungutan suara dan melonjaknya kasus virus corona di seluruh dunia memicu kekhawatiran tentang permintaan bahan bakar.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Januari naik 74 sen atau 1,9 persen, menjadi 39,71 dolar AS per barel. Minyak mentah berjangka AS, West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Desember naik 85 sen atau 2,3 persen, menjadi ditutup di 37,66 dolar AS per barel.

Pergerakan harga minyak terjadi menjelang data yang diperkirakan menunjukkan stok minyak mentah AS naik 900.000 barel pekan lalu setelah naik 4,3 juta barel pada pekan sebelumnya.

American Petroleum Institute (API), sebuah grup industri, akan merilis laporan inventarisnya pada Selasa malam waktu setempat, menjelang data pemerintah dari Badan Informasi Energi AS (EIA) pada Rabu.

Setelah kampanye kepresidenan yang memuakkan yang mengekspos kedalaman perpecahan politik di Amerika Serikat, warga Amerika melakukan pemungutan suara pada Selasa (3/11/2020) untuk memilih Donald Trump yang sedang menjabat atau penantang Joe Biden untuk memimpin negara yang dilanda pandemi selama empat tahun ke depan.

“Pemilu mendominasi pasar hari ini. Minyak mentah naik … Perasaan umum tampaknya bahwa hasil akhirnya bisa datang paling cepat besok,” kata Robert Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho di New York, mencatat kemenangan Partai Demokrat dapat mengarah pada ukuran super paket stimulus yang akan berdampak positif bagi minyak.

Indeks pasar saham utama AS diperdagangkan lebih tinggi, dengan S&P 500 naik 1,8 persen.

Sementara dolar AS merosot 0,6 persen terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, ketika selera risiko meningkat pada spekulasi bahwa Biden akan menang

Dolar yang lebih lemah membuat minyak lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya, yang menurut para pedagang membantu meningkatkan harga minyak mentah.

Ancaman penguncian tambahan yang dapat menekan permintaan energi membatasi kenaikan harga minyak setelah Italia, Norwegia, dan Hongaria memperketat pembatasan COVID-19.

Harga minyak, yang turun lebih dari 10 persen minggu lalu, mendapat penangguhan hukuman minggu ini setelah anggota OPEC Aljazair mendukung penundaan rencana peningkatan produksi minyak OPEC+ mulai Januari dan menteri energi Rusia meningkatkan kemungkinan dengan perusahaan minyak negara itu.

Organisasi negara eksportir minyak (OPEC) dan sekutunya yang dipimpin oleh Rusia, bersama-sama dikenal sebagai OPEC+, akan melakukan pemotongan dari pasokan sebesar 7,7 juta barel per hari (bph) sekitar dua juta barel per hari mulai Januari.

Sumber mengatakan OPEC dan Rusia sedang mempertimbangkan pengurangan produksi minyak lebih dalam awal tahun depan untuk mencoba memperkuat pasar minyak. (Ant)

Lihat juga...