Pertamina-PLN Bangun Pusat Riset Energi Tren Teknologi

Kilang minyak Refinery Unit (RU) IV Pertamina (Persero) di Cilacap, Jawa Tengah. -Ant

JAKARTA – Pertamina bersinergi dengan PLN membangun pusat riset energi untuk membangun ketahanan, kemandirian, dan kedaulatan energi nasional.

Kesepakatan tersebut ditandai dengan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) pembentukan Indonesia Energy and Electricity Institute (IEEI), oleh Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati dan Direktur Utama PLN Zulkifli Zaini, serta disaksikan Wakil Menteri BUMN I Budi Gunadi Sadikin di Jakarta.

Informasi yang diterima, Sabtu, menyebutkan IEEI akan menjadi pusat riset energi mengenai tren teknologi dan perkembangannya, membangun database untuk kegiatan riset dan kajian di bidang kebijakan dengan memperhatikan sumber daya alam Indonesia, serta berperan aktif dalam advokasi di bidang energi hingga level global.

Wakil Menteri BUMN, I Budi Gunadi Sadikin, mengatakan pembentukan IEEI merupakan bentuk sinergi BUMN di Indonesia dalam riset bersama yang pertama di sektor energi dan ketenagalistrikan Indonesia.

“IEEI diharapkan dapat menjadi national thought leader dan regional thought leader yang dapat menjadi basis dan rujukan riset-riset di sektor energi dan ketenagalistrikan dalam hal technical research, policy research, serta menjadi global platform energy,” ujar Budi.

Budi mengatakan, energi memberikan dampak yang sangat besar dalam peradaban manusia, sehingga transisi energi juga akan memberikan dampak yang masif pada peradaban manusia.

“Dalam transisi ini, tentunya ada negara atau perusahaan yang survive dan kalah, harapan saya Pertamina dan PLN menjadi perusahaan yang survive dalam transisi energi ini,” katanya.

Ia berharap, Pertamina dan PLN dapat melaksanakan studi bersama serta mempertajam organisasi yang dibentuk dengan memperhatikan isu-isu terkini di transisi energi dan transformasi, serta digitalisasi energi.

Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati, mengatakan IEEI diharapkan dapat memberikan lebih banyak pemikiran untuk transisi energi ke depan.

“Pandemi Covid-19 telah mengakselerasi transisi energi global sedemikian cepatnya, sehingga Pertamina dan PLN sebagai garda terdepan dalam energi harus bergerak bersama untuk menjawab tantangan ini demi mencapai availability, accessibility, sffordability, acceptability, dan sustainability untuk memenuhi kedaulatan energi nasional,” ujar Nicke.

Pada tahap awal, Pertamina dan PLN akan masuk dalam riset dan teknologi, mengingat saat ini RI memiliki sumber daya alam yang melimpah, namun terbatas dalam teknologi.

“Diharapkan, IEEI ini dapat memberikan advokasi untuk pemerintahan kita, dan ke depan dapat menjadi advokasi di dunia internasional,” imbuh Nicke.

Lebih lanjut Direktur Utama PLN, Zulkifli Zaini, menegaskan pembentukan IEEI merupakan terobosan strategis bagi PLN dan Pertamina. Nantinya, IEEI dapat berkontribusi bagi pengembangan sektor kelistrikan dan energi di Indonesia.

“IEEI diharapkan dapat menjadi lembaga think tank yang menghasilkan report dan penelitian yang dapat memberikan kontribusi luas bagi pengembangan sektor listrik dan energi di Indonesia,” ungkapnya.

Tim Kerja IEEI akan menyiapkan peta jalan dan rencana program kerja 10 tahun ke depan, termasuk penyusunan energi outlook yang dapat menjadi quick wins untuk kedua perusahaan. Kegiatan-kegiatan IEEI tersebut direncanakan aktif di tingkat nasional maupun internasional.

Dalam kesempatan yang sama, Chairman Indonesian Institute Energy Economics, Prof. Subroto, juga menyampaikan bahwa semua pihak yang terkait dalam pengelolaan energi harus bekerja secara inklusif, tidak boleh berjalan sendiri-sendiri, dan diharapkan IEEI ini dapat merangkul semua pihak untuk dapat bersinergi.

“Kita harus bergotong royong dalam pengelolaan energi ini,” pungkasnya.

IEEI akan diisi oleh orang-orang ahli di bidang energi dan ketenagalistrikan, yakni Nicke Widyawati (Dirut Pertamina), Zulkifli Zaini (Dirut PLN), Ego Syahrial (Sekjend Kementrian ESDM), Febrio Kacaribu (Kepala BKF), Prof. Dr. Satryo S. Brodjonegoro (Penasehat Khusus Menko Bidang Kebijakan Inovasi dan Daya Saing Industri), Prof. Kuntoro Mangkusubroto, Dr. Widhyawan Prawiraatmadja dan Dr. Hardiv Situmeang. (Ant)

Lihat juga...