Titel Ketujuh Hamilton Ada di Depan Mata Saat F1 Kembali ke Turki

Pebalap tim Mercedes, Lewis Hamilton, melakukan selebrasi di podium setelah menjuarai Grand Prix Emilia Romagna di Autodromo Enzo e Dino Ferrari, Imola, Italia, (1/11/2020) – Foto Ant

JAKARTA – Lewis Hamilton, bisa menyamai rekor tujuh gelar juara dunia Michael Schumacher, dan mengalahkan mantan pebalap hebat Ferrari itu, sebagai yang terbaik sepanjang masa, di Formula 1 di Grand Prix Turki akhir pekan nanti.

Pebalap ujung tombak Mercedes, yang telah mengantongi 93 kemenangan selama kariernya itu, bisa menjadi juara dunia lagi di Sirkuit Istanbul Park. Hal tersebut bisa tercapai, jika rekan satu timnya dan satu-satunya rival perebutan gelar, Valtteri Bottas, gagal mencetak delapan poin tambahan.

Saat ini, pebalap berusia 35 tahun asal Inggris itu memimpin klasemen dengan keunggulan 85 poin dari Bottas dengan 78 poin maksimal tersedia. Setelah balapan di Turki usai, sisa musim dihabiskan di tiga seri yang digelar di Timur Tengah, dua seri di Bahrain dan satu di Abu Dhabi. Hal itu berarti Hamilton cukup finis kedua, jika Bottas memenangi GP Turki. Dan apabila sang pebalap Finlandia itu tidak merebut satu poin dari lap tercepat. Cara mudahnya, Hamilton hanya harus mengalahkan Bottas. Hal yang telah ia lakukan 10 kali di 13 balapan yang telah digelar musim ini.

Hamilton, yang telah memegang rekor pole position, podium dan juga finis poin terbanyak, hanya dua kali finis di luar peringkat tiga besar musim ini. Dengan hasil terburuknya di peringkat ketujuh. Dalam 46 balapan terakhir, Hamilton selalu finis dengan poin.

Sedangkan Mercedes, telah memenangi titel konstruktor untuk ketujuh kalinya secara beruntun di Imola, Italia pada 1 November lalu. Dan sedang dalam jalurnya, untuk mengamankan mahkota juara dunia pebalap. “Kami, sebagai tim, kami telah melakukan pekerjaan yang luar biasa,” kata Hamilton, setelah kesuksesan itu sembari mengatakan titel tim hampir lebih baik ketimbang gelar bagi pebalap.

Namun demikian, Hamilton belum mengantongi perpanjangan kontrak dengan tim Silver Arrow untuk musim depan. Setelah terakhir kali menjadi tuan rumah F1 pada 2011, Turki kembali menggelar Grand Prix sebagai sirkuit pengganti di kalender musim yang terdampak pandemi COVID-19.

Sirkuit dengan Tikungan 8, yang sangat panjang itu menjadi salah satu favorit pebalap, meski jumlah penontonnya di masa normal tidak terlalu banyak. Para fans tidak akan hadir di sirkuit pada akhir pekan nanti, karena balapan digelar tertutup, menyusul pandemi yang masih menghantui. “Ini adalah trek yang menyajikan balapan bagus di masa lalu, jadi akan menarik melihat bagaimana mobil Formula 1 modern melakukannya,” kata pebalap tim Alfa Romeo, Kimi Raikkonen, yang pernah menang di GP Turki 2005 bersama McLaren.

Di luar Mercedes dan Red Bull, pertarungan sengit memperebutkan peringkat tiga bakal melibatkan Renault, McLaren, dan Racing Point, yang masing-masing berjarak hanya satu poin di klasemen konstruktor. (Ant)

Lihat juga...