Warga di Kota Besar Eropa Ingin Pindah ke Kota Kecil Karena COVID-19

LONDON — Lebih dari 40 persen warga di kota-kota besar Eropa mempertimbangkan untuk pindah ke kota yang lebih kecil karena pandemi COVID-19, menurut survei yang dirilis pada Kamis.

Mereka ingin pindah ke kota kecil dengan akses yang lebih baik ke taman dan fasilitas lainnya.

Separuh penduduk kota di London, Paris, Milan, Madrid dan Berlin mengatakan penguncian telah membuat mereka lebih khawatir tentang kepadatan penduduk dan polusi udara, menurut jajak pendapat yang dilakukan oleh perusahaan teknik Inggris Arup.

“Pandemi telah membawa pulang cara di mana lingkungan hidup kita dapat terganggu,” kata pemimpin desain perkotaan Arup Malcolm Smith

Ia menambahkan masyarakat telah mengevaluasi kembali pentingnya tinggal di dekat layanan penting seperti toko dan ruang hijau.

Dua perlima responden di ibu kota Inggris mengatakan mereka untuk sementara pergi ke daerah berpenduduk sedikit selama pandemi, dibandingkan dengan hanya sekitar satu dari sepuluh responden di Madrid dan Milan.

Ini karena warga London harus menempuh jarak yang lebih jauh daripada warga kota lainnya di wilayah eropa lainnya untuk mencapai layanan seperti area hijau, toko kelontong, klub kebugaran, dan kafe, menurut jajak pendapat tersebut, berdasarkan wawancara dengan sekitar 5.000 orang di lima kota.

“Selama penguncian, kami merasa cukup terisolasi di daerah perumahan kami, dengan fasilitas yang sangat jauh,” kata Bryndis Sadler, 27, yang meninggalkan pinggiran kota Acton London barat untuk membeli rumah sekitar 40 mil (64 km) utara di Hitchin, Hertfordshire, di Oktober.

Warga London adalah warga yang sangat menginginkan untuk pindah dari ibu kota Inggris itu.

Sebanyak 59 persen warga London mempertimbangkan untuk pindah dari ibu kota Inggris itu.

Sementara 41 persen warga Paris dan 30 persen warga Berlin masing-masing mempertimbangkan untuk pindah dari ibu kota negara.

COVID-19 menyoroti pentingnya hidup dalam jarak berjalan kaki atau bersepeda di area hijau, 85 persen responden mengatakan.

Penduduk London rata-rata membutuhkan waktu 20 menit untuk mencapai taman atau area bermain, hampir dua kali lipat dari penduduk empat kota lainnya, jajak pendapat tersebut menemukan.

“Salah satu keuntungan luar biasa dari kehidupan kota adalah kedekatannya,” kata Harriet Tregoning, direktur aliansi Mobilitas Perkotaan Baru, jaringan kota, perusahaan dan kelompok advokasi yang mempromosikan “kota layak huni”.

Namun, mengingat banyaknya daya tarik London, mulai dari sejarah hingga budaya dan bisnis, terlalu dini untuk membicarakan penerbangan dari kota, kata Philipp Rode, yang mengelola LSE Cities, pusat penelitian di London School of Economics.

Namun, pandemi telah menggarisbawahi pentingnya kota berkembang dalam wilayah yang lebih kecil dan lebih layak huni yang dapat menahan gangguan di masa depan, baik yang dibawa oleh virus atau perubahan iklim, kata Smith.

“Pada abad ke-19, respons terhadap kolera di London membawa infrastruktur besar, jaringan saluran pembuangan,” katanya.

“Saya berharap COVID-19 akan mengarah pada banyak skala yang lebih kecil tetapi intervensi luas – ruang terbuka hijau , memprioritaskan bersepeda dan berjalan kaki, serta menilai kembali fasilitas lokal.” [Ant]

Lihat juga...