Di Tengah Kasus COVID-19, Pandangan Jepang Terbagi untuk Olimpiade

JAKARTA — Pandangan warga Jepang terpecah antara keraguan dan dukungan untuk pelaksanaan Olimpiade Tokyo tahun depan di tengah melonjaknya biaya dan bertambahnya kasus virus corona.

Dalam pengumumannya pekan lalu, penyelenggara mengatakan olimpiade yang ditunda akan menelan biaya tambahan 294 miliar yen atau Rp39,5 triliun, dengan tagihan dibagi pada penyelenggara Tokyo 2020, pemerintah Jepang dan Pemerintah Metropolitan Tokyo (TMG).

Secara total, TMG dan pemerintah nasional, dan pada gilirannya pembayar pajak Jepang, mengharapkan untuk membayar Rp25,8 triliun untuk menutupi biaya penundaan dan tindakan penanggulangan virus corona.

Dengan kecenderungan jumlah biaya yang terus meningkat, sejumlah warga Jepang yang mengambil foto di dekat Stadion Nasional yang baru dibangun pada hari Senin mengatakan mereka yakin itu mungkin harga yang pantas dibayar.

“Saya pikir jumlah kasus yang terinfeksi virus corona (di Jepang) masih lebih sedikit daripada negara lain, jadi saya berharap mereka dapat mengadakan (Olimpiade) entah bagaimana dalam situasi ini,” kata Shiro Terui, 72 tahun kepada Reuters.

“Ini juga berkontribusi pada ekonomi global,” katanya menambahkan.

Satsuki Kataoka, seorang akuntan, mengatakan dia menerima bahwa mengadakan olimpiade selama pandemi membawa biaya tambahan.

“Sebagai wajib pajak, saya merasa anggaran (ekstra) yang mereka himpun agak terlalu besar. Tapi saya mengerti bahwa biaya tambahan diperlukan karena situasi virus corona,” tuturnya.

Meskipun Jepang telah menghindari sejumlah besar kasus COVID-19 dan kematian, kini mereka mengalami gelombang ketiga.

Dukungan untuk kabinet Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga turun menjadi 50,3 persen dari 63,0 persen bulan sebelumnya, dengan peringkat penolakan naik menjadi 32,8 persen dari 19,2 persen, merujuk survei yang dilakukan Kyodo News yang dikutip Reuters.

Dengan lebih dari 15.000 atlet dari seluruh dunia datang ke Tokyo untuk mengikuti olimpiade, ada kekhawatiran bahwa kedatangan mereka dapat menyebabkan lonjakan kasus COVID-19.

“Bagi saya, sangat mengkhawatirkan berbagai orang dari luar negeri mengunjungi Jepang dalam situasi seperti ini. Jadi saya tidak terlalu mendukung. Saya berharap ini dapat dibatalkan, atau ditunda lagi,” kata Ryota Sato, 27 tahun.

Penyelenggara mengatakan mereka akan memutuskan jumlah penonton yang diizinkan masuk ke lokasi pelaksanaan olimpiade pada musim semi. [Ant]

Lihat juga...