Dolar AS Melemah karena Investor Pertimbangkan Stimulus Fiskal

NEW YORK — Dolar mengurangi kerugiannya pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), setelah di awal sesi mencapai level terendah lebih dari dua tahun terhadap euro, tetapi tetap jatuh pada hari itu karena investor mempertimbangkan apakah kenaikan stimulus fiskal AS mungkin terjadi.

Pemimpin Mayoritas Senat AS Mitch McConnell pada Selasa (29/12) memblokir pertimbangan segera tentang tindakan untuk meningkatkan pembayaran bantuan langsung tunai COVID-19 menjadi 2.000 dolar AS. Dia menyatakan Senat setidaknya akan membahasnya masalah tersebut.

“Ini benar-benar menunda yang tak terelakkan,” kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA di New York.

“Dengan berlakunya pemerintahan Biden, Anda akan memiliki ekspektasi bahwa kita akan melihat upaya lain untuk lebih banyak stimulus, dan itulah mengapa menurut saya dolar memangkas kerugiannya tetapi sangat terbatas,” kata Moya.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya,turun 0,28 persen menjadi 89,99. Indeks bertahan tepat di atas level terendah dua setengah tahun di 89,72 yang dicapai pada 17 Desember.

Perdagangan tipis dengan banyak investor keluar antara liburan Natal dan Tahun Baru.

Euro menguat 0,28 persen menjadi 1,2251 dolar setelah mencapai 1,2274 dolar, terkuat sejak April 2018. Aussie naik 0,39 persen menjadi 0,7610 dolar. Unit Aussie mencapai 0,7639 dolar pada 17 Desember, tertinggi sejak Juni 2018.

Greenback tergelincir 0,29 persen terhadap dolar Kanada menjadi 1,2810 dolar Kanada. Loonie mencapai 1,2684 dolar AS pada 17 Desember, yang terkuat sejak April 2018.

Lihat juga...