Dolar AS Menguat di Tengah Pengetatan Penguncian

Dolar mata uang Amerika Serikat - Foto: ANTARA

TOKYO – Dolar AS menguat terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada Senin pagi, karena para investor beralih ke mata uang relatif aman (safe haven), ketika banyak negara memperketat penguncian untuk mengendalikan penyebaran Covid-19.

Sterling menderita penurunan terbesar dalam perdagangan awal Asia, setelah Inggris memberlakukan pembatasan baru yang keras untuk membendung jenis baru virus Corona yang menyebar cepat.

Sementara Inggris mengatakan, Uni Eropa harus mengubah posisi setelah negosiator Brexit gagal menemukan kesepakatan pada akhir pekan, meningkatkan risiko Inggris tersingkir dari orbit blok perdagangan pada pergantian tahun tanpa kesepakatan.

Sentimen negatif membayangi kesepakatan akhir pekan di antara para pemimpin kongres AS, untuk paket bantuan virus Corona senilai 900 miliar dolar AS.

Pound sterling kehilangan 1,1 persen menjadi 1,3381 dolar sebelum diperdagangkan pada 1,3400 dolar. Euro melemah 0,4 persen menjadi 1,22135 dolar.

“Berita penguncian dan kebuntuan di Brexit membuat pasar gugup,” kata Rodrigo Catril, ahli strategi mata uang senior National Australia Bank di Sydney.

“Penguatan dolar sebagian besar didorong oleh pergerakan yang lebih rendah dalam pound sterling.”

Rebound dolar terjadi setelah merosot ke posisi terendah 2,5 tahun terhadap mata uang utama lainnya pekan lalu, didorong optimisme bahwa peluncuran vaksin yang makin meluas akan menghidupkan kembali pertumbuhan global.

Indeks dolar naik 0,3 persen menjadi 90,257, setelah menyentuh 89,729 pada Kamis (17/12/2020) untuk pertama kalinya sejak April 2018.

Beberapa negara Eropa mulai menutup pintu mereka untuk pelancong dari Inggris pada Minggu (20/12/2020), di tengah kekhawatiran tentang penyebaran virus Corona yang cepat.

Di front Brexit, hak penangkapan ikan Uni Eropa di perairan Inggris terus menjadi titik tegang tertentu. Menteri Kesehatan Inggris, Matt Hancock, mengatakan pada Minggu (20/12/2020) bahwa blok tersebut harus mencabut “tuntutan yang tidak masuk akal”.

Mata uang Antipodean yang berisiko melemah pada awal minggu perdagangan yang dipersingkat liburan, karena investor bergegas mencari aset-aset tempat berlindung.

Dolar Aussie turun 0,5 persen menjadi 75,895 sen AS. Mitra Selandia Baru turun 0,6 persen menjadi 71,04 sen AS.

Greenback naik 0,1 persen menjadi 103,450 yen, tempat berlindung tradisional lainnya. Meski begitu, sentimen bisa berubah dengan cepat, Catril dari NAB memperkirakan, bahwa pound bisa naik ke 1,50 dolar tahun depan jika kesepakatan Brexit menit-menit terakhir selesai.

“Kami masih belum bisa memahami fakta, bahwa kesepakatan perdagangan akan runtuh karena perikanan,” katanya.

“Secara keseluruhan, saya akan mengatakan kepositifan risiko yang didorong oleh vaksin dan stimulus, ditambah fakta bahwa stimulus fiskal perlu didanai oleh banyak pinjaman di AS, masih menggambarkan pelemahan dolar untuk tahun 2021.” (Ant)

Lihat juga...