Dolar Menguat Saat Aksi Jual Berhenti

NEW YORK — Dolar menguat pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), dalam perdagangan yang berombak, mengambil jeda dari aksi jual yang membawanya ke level terendah dalam lebih dari 2,5 tahun pekan lalu, sementara sterling tergelincir ketika investor menunggu hasil pembicaraan kesepakatan perdagangan Brexit.

Indeks dolar yang melacak nilai greenback terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, naik 0,1 persen menjadi 90,95. Sepanjang tahun ini, dolar telah jatuh hampir enam persen, sejalan dengan kinerja tahunan terlemahnya sejak 2017.

“Stimulus moneter dan fiskal yang kami lihat akan mencerminkan dunia dan itu mengarah pada dolar yang lebih lemah dan seharusnya bagus untuk mata uang berisiko dan mata uang pasar berkembang,” kata Axel Merk, presiden dan kepala investasi di Merk Investments, yang mengawasi aset-aset senilai satu miliar dolar AS.

Berita vaksin positif dari Johnson and Johnson dan Pfizer Inc pada Selasa (8/12/2020) mendukung ekuitas dan meningkatkan selera risiko, tetapi dolar mempertahankan posisinya sendiri.

Data sentimen ekonomi positif dari Jerman mengangkat euro di awal sesi, tetapi terakhir datar menjadi sedikit lebih rendah di 1,2104 dolar

Sentimen investor Jerman melonjak lebih dari yang diharapkan pada Desember di tengah ekspektasi bahwa vaksin melawan virus corona akan meningkatkan prospek ekonomi terbesar di Eropa itu.

Lembaga penelitian ekonomi ZEW mengatakan survei sentimen ekonomi investor naik ke 55,0 dari 39,0 di bulan sebelumnya. Sebuah jajak pendapat Reuters memperkirakan angka di 45,5.

Sepanjang tahun ini, euro telah menguat sekitar delapan persen terhadap greenback.

Lihat juga...