Gunung Api Ili Lewotolok Kembali Alami Erupsi

Gunung Api Ili Lewotolok mengeluarkan material vulkanik erupsi di Kabupaten Lembata, NTT, Ahad (29/11/2020) – Foto Dok Ant

JAKARTA – Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyebut, Gunung Api Ili Lewotolok kembali mengalami erupsi pada Senin (30/11/2020) pukul 23.20 WITA. Gunung Ili Lewotolok mengeluarkan kolom abu setinggi kurang lebih 700 meter dari atas puncak, atau 2.123 meter di atas permukaan laut.

Berdasarkan hasil pemantauan di Pos Pengamatan Gunung Api Ili Lewotolok, Nusa Tenggara Timur, kolom abu teramati berwarna kelabu, dengan intensitas tebal condong ke arah selatan. Informasi yang menyebut, erupsi tersebut terekam oleh seismogram dengan amplitudo maksimum 24 milimeter, dengan durasi kurang lebih 2 menit 25 detik. Pos Pengamatan Gunung Api Ili Lewotolok juga melaporkan adanya suara gemuruh saat terjadi erupsi.

Sebelumnya, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) telah menetapkan kenaikan status Gunung Ili Lewotolok menjadi Level III atau Siaga. Hal itu dilakukan, setelah adanya erupsi dan adanya peningkatan aktivitas gunung api pada Minggu (29/11/2020).

Dengan penetapan status gunung tersebut, maka PVMBG memberikan rekomendasi kepada masyarakat di sekitar Gunung Ili Lewotolok, dan pengunjung atau pendaki ataupun wisatawan, agar tidak beraktivitas dalam zona perkiraan bahaya pada radius empat kilometer dari puncak. Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lembata, dibantu tim gabungan dari instansi dan unsur terkait lainnya mengevakuasi para warga yang tinggal dalam Kawasan Rawan Bencana (KRB) Gunung Ili Lewotolok.

Berdasarkan laporan yang diterima Pusat Pengendali dan Operasi (Pusdalops) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Senin (30/11/2020) pukul 22.00 WIB, ada sebanyak 4.628 jiwa yang telah dievakuasi di tujuh titik pengungsian.

Adapun sebaran pengungsian tersebut meliputi Kantor Bupati lama sebanyak 3.672 jiwa, Aula Ankara 148 jiwa, Kelurahan Lewoleba Tengah 140 jiwa, Tapolangu 287 jiwa, Desa Baopana 15 jiwa, Kantor BKD PSDM 338 jiwa dan Lapangan Harnus ada sebanyak 28 jiwa.

Berdasarkan data perkembangan hingga ini, belum ada laporan mengenai korban jiwa yang meninggal atas peristiwa tersebut. Hingga saat ini, kebutuhan mendesak meliputi tenda pengungsian, air dan sanitasi, kebutuhan bayi dan balita, masker, selimut, alas tidur, terpal dan dukungan relawan untuk anak-anak. (Ant)

Lihat juga...