IHSG Diprediksi Bergerak Positif pada Pekan Perdagangan Akhir 2020

JAKARTA — Indeks Harga Saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) diprediksi bergerak positif pada pekan perdagangan terakhir 2020 mengikuti pergerakan indeks global yang diproyeksikan menguat.

IHSG dibuka menguat 58,29 poin atau 0,97 persen ke posisi 6.067. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau indeks LQ45 naik 16,26 poin atau 1,74 persen ke posisi 953,06.

“Untuk IHSG pada hari ini diperkirakan akan menguat mengikuti kuatnya sentimen global,” tulis Tim Riset Samuel Sekuritas dalam laporan di Jakarta, Senin (28/12/2020).

Pasar AS pada hari Kamis (24/12) lalu sebelum libur Natal ditutup menguat. Perhatian dari investor AS tertuju pada pemberian stimulus fiskal yang dikabarkan berjumlah 900 miliar dolar AS dan di-bundle dengan anggaran belanja pemerintah untuk satu tahun hingga September 2021sebesar 1,4 triliun dolar AS atau akan setara dengan bantuan langsung tunai sebesar 600 dolar AS per orang.

Namun paket stimulus tersebut masih tersendat pada persetujuan dari Presiden AS Donald Trump yang ingin menaikkan bantuan langsung tunai 2.000 dolar AS per orang dan 4.000 dolar AS per orang untuk pasangan yang menikah.

Sentimen global lainnya yang dapat dicermati adalah berkembangnya varian baru virus COVID-19 dari Inggris. Organisasi Kesehatan Internasional (WHO) telah mengidentifikasi virus tersebut di Denmark, Belanda, dan Australia.

Inggris sendiri sudah memperketat pembatasan sosial sejak Rabu (23/12) pekan lalu. Ibu kota Inggris kini dalam status ‘high alert’ dan akan dikenakan status level tiga yang lebih ketat. Beberapa negara juga sudah melarang penerbangan dari Inggris akibat mutasi virus corona tersebut.

Lihat juga...