Inggris Segera Luncurkan Vaksinasi COVID-19 yang Dikembangkan Pfizer

LONDON — Inggris akan mulai meluncurkan vaksinasi COVID-19 yang dikembangkan oleh Pfizer dan BioNTech pada  Selasa (8/12), negara Barat pertama yang mulai memvaksinasi warganya yang dipuji sebagai titik balik yang menentukan dalam mengalahkan virus corona.

Inokulasi massal akan memicu harapan bahwa dunia mungkin akan berbalik arah dalam perang melawan pandemi yang telah menghancurkan ekonomi dan menewaskan lebih dari 1,5 juta jiwa, meskipun penyimpanan yang sangat dingin dan logistik yang rumit untuk vaksin akan membatasi penggunaannya untuk saat ini.

Inggris adalah negara Eropa yang paling parah terkena COVID-19, dengan lebih dari 61.000 kematian, tetapi Perdana Menteri Boris Johnson berharap untuk membalikkan keadaan melawan penyakit tersebut dengan meluncurkan vaksin Pfizer / BioNTech sebelum Amerika Serikat atau Uni Eropa.

Inggris menyetujui vaksin untuk penggunaan darurat kurang dari seminggu yang lalu, dan meluncurkannya melalui National Health Service (NHS).

“Penyebaran vaksin ini menandai titik balik yang menentukan dalam pertempuran melawan pandemi,” kata kepala eksekutif NHS Simon Stevens. “Staf NHS bangga menjadi yang terdepan sebagai layanan kesehatan pertama di dunia yang memulai vaksinasi dengan suntikan COVID ini”

Secara total, Inggris telah memesan 40 juta dosis suntikan Pfizer / BioNTech. Karena setiap orang membutuhkan dua dosis, itu cukup untuk memvaksinasi 20 juta orang di negara berpenduduk 67 juta itu.

Sekitar 800.000 dosis diharapkan tersedia dalam minggu pertama. Penghuni panti asuhan dan pengasuh, yang berusia di atas 80-an dan beberapa petugas layanan kesehatan menjadi prioritas utama untuk mendapatkan vaksin Pfizer / BioNTech.

Peluncuran ini memberikan kasus uji untuk Pfizer dan jaringan distribusi BioNTech. Vaksin harus disimpan pada suhu -70C (-94F) dan hanya bertahan lima hari di lemari es biasa.

Sementara Inggris relatif kecil dan memiliki infrastruktur yang baik, tantangan logistik berarti akan diterapkan pertama kali di 50 rumah sakit dan belum bisa dibawa ke rumah perawatan.

Pfizer dan BioNTech mengatakan vaksin mereka terbukti 95 persen efektif dalam mencegah penyakit dalam uji coba tahap akhir. Secara keseluruhan, Inggris telah memesan 357 juta dosis dari tujuh vaksin COVID-19 yang berbeda.

Rusia dan China telah mulai memberikan kandidat vaksin kepada populasi mereka sebelum uji coba keamanan dan kemanjuran akhir telah diselesaikan. [Ant]

Lihat juga...