INKA Ekspor Lokomotif ke Filipina

Pekerja melakukan pemuatan lokomotif buatan PT INKA (Persero) ke dalam kapal laut untuk diekspor ke Filipina di Dermaga Jamrud Utara, Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (12/12/2020) – Foto Ant

SURABAYA – PT INKA (Persero), mengekspor perdana tiga lokomotif beserta 15 gerbong kereta api ke Philippine National Railways (PNR), Filipina. Pengiriman dilakukan melalui Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (12/12/2020).

“Ekspor kali ini merupakan ekspor perdana untuk lokomotif produksi anak bangsa,” kata Dirut INKA, Budi Noviantoro, saat melepas lokomotif pesanan PNR Filipina, di Dermaga Jamrud Utara, Tanjung Perak Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (12/12/2020).

Budi menyebut, INKA pernah mengirimkan produk kereta ke Filipina. Namun kali ini adalah ekspor perdana untuk jenis produk lokomotif. Pengiriman ini merupakan kelanjutan kontrak pengadaan senilai 26 juta dolar AS atau Rp360 miliar. Kontrak tersebut ditandatangani pada 28 Mei 2018, oleh General Manager PNR Junn B Magno dan Direktur Utama INKA Budi Noviantoro di Manila, Filipina.

Budi mengatakan, pengiriman tersebut menyusul ekspor sebelumnya berupa dua train set diesel multiple unit (DMU) senilai 9,7 juta dolar AS atau sekitar Rp136 miliar pada Desember 2019. Selanjutnya, pada Februari 2020, INKA juga mengekspor empat train set DMU senilai 21,4 juta dolar AS atau setara Rp301 miliar. “Ekspor lokomotif ke Filipina ini merupakan implementasi BUMN Go Global, sekaligus membuktikan eksistensi PT INKA melalui ekspor produk kereta api ke luar negeri dan keberlangsungan BUMN di tengah kondisi pandemi COVID-19,” kata Budi.

Direktur Jenderal Industri Logam Mesin Alat Transportasi dan Elektronika (Dirjen ILMATE) Kementerian Perindustrian, Taufiek Bawazier, mendorong INKA lebih menguatkan inovasinya, dari sistem digitalisasi hingga artificial intelligence. Dengan begitu, INKA dapat berkompetisi dengan industri kereta api lainnya di luar negeri terutama kawasan ASEAN. “Maknanya, Indonesia akan menjadi kekuatan baru, terutama di ASEAN, dan masuk ke pasar ASEAN dengan kemampuan inovasi yang ada,” katanya.

Taufiek mengingatkan, ada beberapa segmen pasar yang masih terbuka dan bisa dimasuki INKA dengan produknya, baik di Afrika maupun di Asia Tengah. Besarnya tantangan ini perlu disikapi dengan penyiapan Sumber Daya Manusia (SDM) dan mini factory. Artinya, tenaga yang dipersiapkan harus dididik mampu memproduksi produk-produk INKA di masa mendatang. (Ant)

Lihat juga...