Kanada Mulai Vaksinasi Covid-19

Vaksin COVID-19 buatan Pfizer. (ANTARA/REUTERS)

TORONTO – Kanada memulai kampanye inokulasi melawan Covid-19 pada Senin, dengan menyuntikkan petugas kesehatan garis depan dan penghuni panti jompo. Kanada menjadi negara ke tiga yang menyuntikkan dosis pertama vaksin Covid-19 Pfizer/BioNTech.

Disiarkan secara langsung oleh stasiun televisi, dosis pertama vaksin itu disuntikkan ke Anita Quidangen, pekerja di Rekai Centre, sebuah panti jompo nirlaba untuk orang tua di Toronto, kota terbesar Kanada.

Anita mengatakan, bahwa dia “bersemangat” untuk menjadi yang pertama dalam antrean untuk menerima vaksin Corona. Petugas kesehatan dengan masker dan jas putih bertepuk tangan setelah dia disuntik.

“Ini sangat melegakan. Jelas, ini mungkin hanya permulaan dari akhir, tetapi kami merasakan pandemi ini akan segera berakhir,” kata Perdana Menteri Justin Trudeau.

“Kami jelas harus memberikan prioritas kepada yang paling rentan, tetapi yang kedua saya memiliki kesempatan – seperti semua orang dewasa yang sehat – saya akan melakukannya dengan antusias,” katanya kepada penyiar berbahasa Prancis Radio-Kanada.

Gelombang ke dua virus Corona menyebar di seluruh Kanada, memaksa beberapa provinsi untuk kembali menekan bisnis dan membatasi pertemuan sosial. Kanada sejauh ini telah melaporkan 460.743 kasus, sebagian besar di Ontario – provinsi terpadat – dan Quebec.

“Ini benar-benar kabar baik untuk Kanada. Ini benar-benar kabar baik untuk Quebec,” kata Menteri Kesehatan federal Patty Hajdu di luar Pusat Geriatrik Maimonides di Montreal, yang juga mulai mengimunisasi pasien pada hari Senin.

Sekitar 150 penduduk ditetapkan untuk menerima suntikan di Maimonides pada Senin, dan 50.000 orang akan divaksinasi di Quebec pada 4 Januari, kata Menteri Kesehatan Quebec, Christian Dube.

Lebih dari 60 persen dari 13.431 kematian akibat pandemi di Kanada secara keseluruhan terjadi di tempat tinggal lansia, turun dari 80 persen pada gelombang pertama.

Otoritas kesehatan federal Kanada, pada hari Jumat meminta provinsi untuk memberlakukan lebih banyak pembatasan.

Amerika Serikat juga mulai menyuntik vaksin Covid-19 pada hari Senin, setelah Inggris memulai upaya nasionalnya minggu lalu.

Vaksin yang dikembangkan oleh bioteknologi Jerman, BioNTech SE dan Pfizer Inc, diberikan dalam dua dosis, dengan jarak tiga minggu. Kanada mengharapkan untuk menerima 30.000 dosis minggu ini dan total 249.000 pada akhir tahun.

“Ini adalah aksi cinta untuk mendapatkan vaksinasi,” kata penduduk Rabbi Ronnie Cahana, berbicara oleh Zoom, sebelum menerima suntikan. Cahana, seorang penderita lumpuh, mengatakan dia sangat senang mendengar vaksin itu datang. “Saya menari naik turun aula, dan saya bahkan tidak bisa berjalan.”

Putrinya, Kitra Cahana, yang baru-baru ini kembali ke Montreal dari rumahnya di Amerika Serikat, mengatakan dia berharap vaksin itu mengakhiri kekhawatiran keluarganya yang terus-menerus akan keselamatannya.

“Saya pikir sulit membayangkan tingkat ketakutan dan kekhawatiran yang mengelilingi rumah ini,” katanya.

Warga Maimonides, Beverly Spanier, mengatakan dia berharap dengan inokulasi akan memulihkan beberapa kebebasan yang hilang selama pandemi.

“Saya ingin melihat cucu bisa mengunjungi kakek-nenek lagi,” kata Spanier. (Ant)

Lihat juga...