Kekalahan Trump Dikukuhkan, Jaksa Agung AS Barr Mundur

WASHINGTON — Jaksa Agung AS William Barr mengatakan pada Senin (14/12) bahwa dia akan mundur minggu depan, tak lama setelah suara elektoral mengonfirmasi kekalahan Presiden Donald Trump dari Presiden terpilih dari Partai Demokrat Joe Biden.

Barr, yang membuat marah Trump karena tidak mendukung klaimnya yang salah bahwa hasil pemilu 3 November telah dinodai oleh kecurangan yang meluas, mengatakan dia akan meninggalkan jabatannya pada 23 Desember, kurang dari sebulan sebelum Biden dilantik pada Januari. 20.

Wakil Jaksa Agung Jeff Rosen akan mengambil alih sebagai penjabat jaksa agung setelah kepergian Barr, kata Trump.

“Hubungan kami sangat bagus, dia telah melakukan pekerjaan luar biasa!” Trump berkata tentang Barr di Twitter.

Seorang pejabat Gedung Putih mengatakan kepada Reuters bahwa Barr mengundurkan diri atas kemauan sendiri.

Trump mengecam Barr di Twitter selama akhir pekan setelah Wall Street Journal melaporkan bahwa Barr tahu awal tahun ini tentang penyelidikan pajak putra Biden, Hunter.

Trump mencuit kembali komentar dari pembawa acara radio Todd Starnes yang mengatakan Barr harus dipecat karena tidak mengungkapkan penyelidikan selama kampanye. “Kekecewaan besar!” Kata Trump dalam cuitannya.

Nasib Barr di hari-hari memudarnya pemerintahan Trump telah dipertanyakan sejak dia mengatakan awal bulan ini bahwa penyelidikan Departemen Kehakiman tidak menemukan tanda-tanda kecurangan besar dalam pemilu, yang bertentangan dengan klaim Trump.

Tim hukum Trump menuduh Barr gagal melakukan penyelidikan yang tepat atas tuduhan itu.

Surat pengunduran diri Barr dirilis tak lama setelah dia memberi tahu presiden tentang peninjauan Departemen Kehakiman atas klaim penipuan pemilih kampanye Trump. Di dalamnya, Barr berjanji tuduhan itu “akan terus dikejar.”

Pejabat Gedung Putih itu mengatakan pertemuan Barr dengan Trump berlangsung damai.

Dalam surat itu, Barr juga memuji apa yang dia sebut sebagai catatan sejarah Trump, dengan mengatakan dia membantu meningkatkan ekonomi, memperkuat militer, dan mengekang imigrasi ilegal.

“Saya bangga telah memainkan peran dalam banyak keberhasilan dan pencapaian luar biasa yang telah Anda berikan untuk rakyat Amerika,” tulis Barr.

Biden mengalahkan Trump dengan 306 banding 232 suara elektoral di negara bagian yang memilih presiden, serta dengan lebih dari 7 juta suara dalam pemilihan umum.

Meskipun demikian, Trump menolak untuk menyerah dan terus mengemukakan tuduhan penipuan pemungutan suara yang tidak berdasar, yang telah berulang kali ditolak oleh pejabat negara bagian dan federal.

Trump telah mengejar serangkaian perlawanan hukum di banyak negara bagian, tetapi dia belum berhasil memenangkannya.

Pekan lalu, Mahkamah Agung AS menolak gugatan jangka panjang oleh Texas yang didukung oleh Trump dan sejumlah negara bagian lain yang berusaha untuk mengeluarkan hasil pemungutan suara di empat negara bagian, menangani apa yang dipandang sebagai pukulan fatal dalam upayanya untuk membatalkan kekalahannya dalam pilpres. [Ant]

Lihat juga...