KJRI Kuching Berhasil Perjuangkan Gaji 8 PMI Korban Penyekapan

PONTIANAK — Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Kuching setelah dapat memulangkan delapan perempuan WNI/PMI korban penyekapan di Miri, Sarawak, Malaysia, juga berhasil memperjuangkan pembayaran gaji mereka.

“Alhamdulillah setelah kami kontak pihak agen, gaji mereka ini bersedia dibayarkan. Memang tidak semuanya karena alasan pihak agen ada dua diantaranya baru bekerja belum satu tahun dan masih berutang ke pihak agen penyalur tenaga kerja di Indonesia sebesar Rp25 juta, sehingga dipotong dari gaji mereka,” kata Konsul Jenderal KJRI Kuching Yonny Tri Prayitno di Sanggau, Senin.

Untuk keamanan kata Yonny, gaji akan diserahkan bersamaan dengan penyerahan kedelapan PMI tersebut ke UPT BP2MI Kalimantan Barat di PLBN Entikong.

“Setelah menjalani tes cepat, gaji mereka itu kami serah terimakan langsung ke masing-masing PMI tersebut sesuai dengan besaran gaji setiap dari mereka selama bekerja di sana. Dan hal itu disaksikan langsung oleh Kepala UPT BP2MI Kalimantan Barat, Erwin Rachmat,” katanya.

Untuk diketahui, ada delapan orang WNI/PMI korban penyekapan dan tidak diberikan gaji oleh oknum agen PMI di Kota Miri, Sarawak. Kemudian kedelapan orang itu dibebaskan oleh Polisi Daerah Miri 14 November 2020. Kemudian 12 Desember 2020 mereka dipulangkan dengan bantuan KJRI Kuching.

Lihat juga...