Mobil RV Meledak di Nashville, Tiga Orang Terluka

NASHVILLE, TENNESSEE — Sebuah mobil rekreasi (RV) yang terparkir di jalanan di pusat Kota Nashville, Tennessee, Amerika Serikat, meledak pada Jumat dini hari (25/12) hingga menyebabkan tiga orang luka-luka.

Kepolisian setempat menyebut ledakan itu merupakan serangan yang disengaja dan kemungkinan sebuah bom yang ditanam dalam kendaraan tersebut merupakan penyebab ledakan.

Pasalnya, beberapa saat sebelum mobil meledak, rekaman suara perempuan dari sistem komputer kendaraan memperingatkan ada bom di mobil RV tersebut.

Rekaman suara itu, yang disiarkan oleh saluran televisi setempat, menyampaikan, “(Warga di) area ini harus dievakuasi sekarang. Area ini harus dievakuasi sekarang. Jika kalian dapat mendengar pesan ini, cepat pergi. Jika kalian dapat mendengar pesan ini, cepat pergi”.

Tiga orang mengalami luka ringan akibat ledakan, tetapi kepolisian masih belum dapat memastikan adanya korban jiwa atau ada orang di dalam kendaraan tersebut.

Beberapa jam setelah pemeriksaan, kepolisian mengumumkan pihaknya menemukan material organik yang diduga merupakan bagian tubuh manusia di dekat lokasi ledakan.

Wali Kota Nashville John Cooper memberlakukan jam malam di sekitar tempat kejadian perkara selama hari libur akhir pekan ini, sementara penyelidik Biro Investigasi Federal AS (FBI) menyisir tempat kejadian untuk menemukan bukti lain.

Kepolisian sejauh ini mengatakan pihaknya belum menemukan ada ancaman lain di Nashville, kota terpadat di Tennessee.

Mobil meledak tidak lama setelah polisi jaga merespons laporan adanya tembakan di daerah tersebut. Saat tiba di lokasi, polisi menemukan sebuah mobil RV terparkir di luar gedung AT&T di Nashville pada pukul 06.00 waktu setempat.

Polisi mendengar rekaman suara berisi peringatan, “bom akan meledak dalam waktu 15 menit,” kata Kepala Kepolisian Kota Nashville, John Drake ke para wartawan.

Polisi pun langsung mendatangi rumah-rumah di sekitar gedung dan meminta warga segera pindah ke tempat yang aman. Kepolisian juga mengerahkan tim penjinak bom. Namun, bom telanjur meledak saat tim penjinak masih di perjalanan menuju lokasi, kata juru bicara kepolisian setempat, Don Aaron.

Departemen Kepolisian Metropolitan Nashville mengunggah foto mobil RV di akun Twitter-nya dan melaporkan bahwa kendaraan itu tiba di lokasi pada pukul 01.22 dini hari.
Rekaman suara

Betsy Williams, warga yang menjadi saksi mata, saat diwawancarai CNN mengatakan ia terbangun akibat suara tembakan dan melihat ada mobil RV yang terparkir di jalanan.

Mobil itu, Betsy mengatakan, memutar rekaman suara perempuan dari sistem komputer kendaraan. Ia mengatakan rekaman suara itu berisi peringatan mobil tersebut menyimpan bom dan suara itu mulai menghitung menit-menit menjelang bom meledak.

“Semuanya bergetar, ledakannya cukup kuat,” kata Williams saat diwawancarai CNN.

Ledakan itu menghancurkan beberapa kendaraan yang terparkir di sekitar lokasi, merusak jendela dan beberapa bangunan gedung, serta menyebabkan asap hitam membubung tinggi sampai terlihat dari kejauhan.

Wali Kota Nashville mengatakan 41 toko/perkantoran rusak akibat ledakan.

Petugas pemadam kebakaran mengatakan tiga orang yang mengalami luka ringan telah dibawa ke beberapa rumah sakit. Kondisi mereka saat ini stabil, kata pihak pemadam.

Otoritas setempat mengatakan aksi cepat polisi yang mengevakuasi warga sebelum ledakan kemungkinan jadi salah satu faktor yang mencegah jatuhnya banyak korban.

Lihat juga...