Nikmatnya Sensasi Pecel Khas Ponorogo

Redaktur: Muhsin Efri Yanto

JAKARTA — Nasi pecel Ponorogo, salah satu menu khas nusantara yang bisa menjadi pilihan sarapan pagi. Sepintas tidak ada yang istimewa dari seporsi kuliner beralaskan daun pisang. Yang berisi nasi putih bercampur aneka sayuran hijau yang telah direbus.

Namun saat disantap, sangat terasa sensasi bumbu pecel khasnya di lindah. Rasa gurih bercampur manis berpadu pedas membuat penikmatnya ketagihan.

Pemilik Kedai Pecel Ponorogo, Heri Setiarso mengatakan, nasi pecel khas Ponorogo terkenal dengan bumbu berasa pedas gurih.

“Racikan resep bumbu pecel ini tidak istimewa, bahannya kacang tanah yang digiling, lalu dicampur gula merah dan cabai. Intinya, saya menjaga kualitas bumbu,” ujar Heri, kepada Cendana News saat ditemui di Jalan RA Fadillah, Jakarta Timur, Sabtu (26/12/2020).

Menurutnya, tampilan sayuran pecel khas Ponorogo ini tidak ada bedanya dengan pecel dari daerah lainnya. Di antaranya, daun kenikir, bayam, kecipir, kacang panjang, bunga turi, daun meninjo, daun kemangi, toge, petai China atau biji lamtoro, dan toge.

Hanya saja kata Heri, kualitas sayuran memang selalu terjaga, semuanya segar dan baru dibeli di pasar tradional.

“Sayuran tiap hari kita beli di pasar, sedangkan bumbu pecelnya dibuat seminggu dua kali dalam kapasitas besar bisa 1 kintal lebih dalam seminggu itu habis,” ungkap pria kelahiran Ponorogo 48 tahun ini.

Heri mengaku belajar meramu bumbu pecel khas Ponorogo ini dengan bertanya-tanya kepada saudara di kampungnya. Selain itu juga belajar dari media sosial (medsos).

Lihat juga...