Persetujuan Inggris Gunakan Vaksin Picu Penguatan Harga minyak

NEW YORK — Harga minyak menetap lebih tinggi pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), saat persetujuan Inggris atas vaksin COVID-19 mendorong harapan untuk pemulihan permintaan dan meningkatnya ekspektasi bahwa negara-negara produsen akan mempertahankan batas produksi tahun depan.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Februari, bertambah 83 sen atau 1,75 persen menjadi menetap pada 48,25 dolar AS per barel.

Minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Januari, ditutup naik 73 sen atau 1,64 persen menjadi 45,28 dolar AS per barel.

Pedagang mengamati OPEC+, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC), Rusia dan sekutu lainnya, yang menunda pembicaraan tentang kebijakan produksi 2021 hingga Kamis dari Selasa (1/12/2020), menurut sumber.

“Kemajuan kuat hari ini muncul sebagian besar berdasarkan indikasi kemajuan pada pertemuan OPEC hari ini yang berpotensi membuka jalan bagi kesepakatan dalam pembicaraan OPEC+ yang masih dijadwalkan untuk besok,” kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates di Galena, Illinois .

Tahun ini, grup tersebut memberlakukan pemotongan produksi 7,7 juta barel per hari (bph) karena pandemi virus corona menghantam permintaan bahan bakar.

Secara luas diharapkan untuk membalikkan pengurangan tersebut menjadi Januari-Maret 2021 di tengah lonjakan baru dalam kasus COVID-19.

Awal pekan ini, Uni Emirat Arab (UEA) mengatakan akan berjuang untuk melanjutkan pengurangan produksi yang dalam hingga 2021.

Pada Rabu (2/12/2020), Inggris menjadi negara Barat pertama yang menyetujui vaksin COVID-19, melampaui Amerika Serikat dan Uni Eropa dalam kemungkinan kembali ke kehidupan normal dan pemulihan permintaan minyak.

“Berita tentang persetujuan vaksin Inggris adalah apa yang dibutuhkan pasar minyak lebih dari apa pun untuk meningkatkan permintaan … sisanya sebagian besar hanya kebisingan,” kata John Kilduff, mitra di Again Capital LLC di New York.

Persediaan minyak mentah AS juga turun 679.000 barel dalam sepekan hingga 27 November, menurut data dari Badan Informasi Energi AS (EIA) pada Rabu (2/12/2020), menentang peningkatan yang dilaporkan American Petroleum Institute (API) pada Selasa (1/12/2020).

Produksi minyak AS naik 100.000 barel per hari pekan lalu ke level tertinggi sejak Mei, data EIA menunjukkan. [Ant]

Lihat juga...