Sri Mulyani Tegaskan tak Ada Toleransi Terhadap Korupsi

Menteri Keuangan, Sri Mulyani saat memberikan sambutan dalam acara peluncuran program Penjaminan Kredit Modal Kerja Bagi Korporasi, Rabu (29/7/2020) di Jakarta. -Dok: CDN

JAKARTA – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, menegaskan tidak ada toleransi bagi pihak-pihak yang melakukan tindakan korupsi, termasuk terhadap penggunaan uang negara atau APBN dalam situasi pandemi Covid-19.

Penegasan tersebut oleh disampaikan Sri Mulyani pada akun instagram pribadinya @smindrawati, dalam rangka memperingati Hari Anti Korupsi Sedunia (Hakordia).

“Hari ini, lusa, dan selamanya sikap kita harus selalu sama. Tidak ada toleransi terhadap korupsi,” katanya, di Jakarta, Rabu (9/12/2020).

Sri Mulyani menuturkan, Hakordia tahun ini dirayakan dalam situasi perjuangan untuk mengatasi pandemi Covid-19 yang merupakan ancaman luar biasa bagi rakyat dan ekonomi.

Dalam hal ini, APBN adalah instrumen utama dan strategis untuk menangani pandemi, membantu rakyat, serta melindungi dan memulihkan ekonomi.

Sebab itu, ia menegaskan pengelolaan APBN untuk mengatasi dampak pandemi harus tetap dilakukan dengan hati-hati, teliti, dan tidak boleh sampai ada tindakan korupsi.

“Dalam situasi krisis dan kedaruratan, kita dituntut bekerja cepat namun harus tetap cermat, hati-hati, teliti, dan tidak boleh korupsi,” ujarnya.

Ia mengingatkan, pemerintah harus tetap tangguh untuk mencegah dan melawan korupsi dalam mengelola keuangan negara pada situasi krisis pandemi ini.

Lihat juga...